Gondok adalah salah satu jenis kelenjar yang terletak pada leher bagian depan dibawah jakun diseb ut juga dengan kelenjar tiroid. Namun juga banyak orang menggunakan istilah gondok untuk menunjukkan pembesaran kelenjar tiroid yang tidak normal, lebih khusus lagi ini disebut dengan penyakit gondok atau gondokan, dalam bahasa medis disebut dengan goiter.

Baiklah, untuk memudahkan maka pada pembahasan kali ini kita menggunakan istilah gondok yang berarti penyakit gondok. Gondok yang membesar biasanya tidak terasa sakit, namun karena letaknya tepat di tegah leher, maka apabila ukurannya cukup besar akan mengganggu proses bernafas ataupun menelan makanan, serasa ada yang mengganjal dan menghambat.

penyakit gondok

Apa sebenarnya fungsi normal kelejar tiroid?

Kelenjar Hal mengeluarkan hormon yang membantu mengatur fungsi tubuh, termasuk metabolisme, proses yang mengubah makanan menjadi energi. Hal ini juga mengatur denyut jantung, pernapasan, pencernaan, dan suasana hati. Sebuah kondisi yang meningkatkan ukuran tiroid Anda disebut gondok. Gondok dapat berkembang pada siapa pun, tetapi lebih sering terjadi pada wanita. Kadang-kadang, hal itu mempengaruhi cara fungsi tiroid.

Mengenal Jenis-Jenis Penyakit Gondok

Gondok memiliki banyak penyebab. Untuk mempermudah dalam mempelejarinya, maka gondok dikelompokkan dalam beberapa jenis sebagai berikut:

  • Koloid Goiter (Gondok Endemik). Gondok koloid berkembang akibat kekurangan yodium, mineral penting untuk produksi hormon tiroid. Orang-orang yang terkena jenis gondok ini biasanya hidup di daerah di mana yodium langka, seperti di daerah pegunungan.
  • Gondok Tidak Beracun (sporadis). Penyebab gondok tidak beracun biasanya tidak diketahui, meskipun mungkin disebabkan oleh obat-obatan seperti lithium. Lithium digunakan untuk mengobati gangguan mood seperti gangguan bipolar. Gondok tidak beracun berarti tidak mempengaruhi produksi hormon tiroid, dan fungsi tiroid sehat. Ini merupakan gondok yang jinak.
  • Gondok Beracun nodular atau Multinodular. Penyakit gondok jenis ini membentuk satu atau lebih nodul kecil (benjolan) sehingga kelenjar tiroid tampak membesar. Nodul itu menghasilkan hormon tiroid sendiri sehingga kadarnya menjadi berlebihan, menyebabkan hipertiroidisme. Kondisi ini biasanya merupakan perkembangan dari gondok sederhana (jinak).

Penyebab Penyakit Gondok

Kekurangan yodium merupakan penyebab utama gondokan. Yodium sangat penting untuk membantu tiroid menghasilkan hormon tiroid. Bila yodium tidak cukup, maka tiroid bekerja ekstra keras untuk membuat hormon tiroid, sebagai kompensasinya  kelenjar tiroid akan tumbuh lebih besar.

Penyebab lainnya adalah sebagai berikut:

  • Penyakit Graves’. Penyakit Graves terjadi ketika tiroid menghasilkan lebih banyak hormon tiroid dari biasanya, yang dikenal sebagai hipertiroid. Bersamaan dengan itu kelenjar tiroid juga membesar.
  • Penyakit Hashimoto. Pada penyakit Hashimoto, tiroid tidak menghasilkan hormon tiroid yang cukup, menyebabkan hipotiroidisme. Hormon tiroid rendah menyebabkan kelenjar pituitari untuk membuat lebih banyak thyroid-stimulating hormone (TSH), yang menyebabkan tiroid membengkak.
  • Peradangan. Beberapa orang mengembangkan tiroiditis , peradangan pada tiroid yang dapat menyebabkan gondok.
  • Nodul. kista padat atau cairan yang mengandung mungkin muncul pada tiroid dan menyebabkannya membengkak. nodul ini sering bukan kanker.
  • Kanker tiroid. Kanker dapat mempengaruhi tiroid, yang menyebabkan pembengkakan pada salah satu sisi kelenjar.
  • Kehamilan. Kehamilan kadang-kadang dapat menyebabkan tiroid menjadi lebih besar.

Siapa yang berisiko lebih mudah terkena gondok?

Resiko akan meningkat pada individu dengan kondisi seperti di bawah ini:

  • Memiliki riwayat keluarga dengan kanker tiroid, nodul, dan masalah lain yang mempengaruhi tiroid.
  • Tidak mendapatkan cukup yodium dalam diet.
  • Memiliki penyakit yang dapat menurunkan yodium dalam tubuh.
  • Perempuan memiliki risiko lebih tinggi terkena gondok dibandingkan laki-laki.
  • Berusia lebih dari 40 tahun. Penuaan dapat mempengaruhi kesehatan tiroid.
  • Sedang hamil atau mengalami menopause. Faktor risiko ini tidak mudah dipahami, namun kehamilan dan menopause dapat memicu masalah dalam tiroid.
  • Menjalani terapi radiasi di leher atau daerah dada. Radiasi dapat mengubah cara tiroid bekerja.

Tanda Gejala Penyakit Gondok

Tanda utama gondok adalah pembengkakan yang terlihat di leher tepat di bawah jakun, pada saat Anda melakukan gerakan menelan kelenjar gondok yang membengkak akan ikut bergerak naik turun.

Gejala gondok lainnya adalah sebagai berikut:

  • kesulitan menelan atau bernapas
  • batuk
  • suara serak
  • pusing ketika mengangkat tangan di atas kepala

Bagaimana Penyakit Gondok Didiagnosis?

Dokter Anda akan memeriksa pembengkakan pada leher. Mereka juga akan memesan sejumlah tes diagnostik yang meliputi:

  • Tes darah. Pemeriksaan ini dapat mendeteksi perubahan kadar hormon dan peningkatan produksi antibodi, yang diproduksi dalam menanggapi infeksi atau cedera.
  • Scan tiroid. Scan ini dapat menunjukkan ukuran dan kondisi kelenjar tiroid.
  • USG. Untuk melihat bentuk dan ukuran kelenjar tiroid serta mendeteksi adanya nodul yang tak kasat mata.
  • Biopsi. merupakan prosedur yang melibatkan pengambilan sampel jaringan tiroid.Sampel dikirim ke laboratorium untuk pemeriksaan.

Pengobatan Penyakit Gondok

Dokter akan memutuskan pengobatan yang akan digunakan berdasarkan pada ukuran dan kondisi gondok Anda, dan gejala yang berhubungan dengan itu. Pengobatan ini juga didasarkan pada masalah kesehatan yang berkontribusi terhadap gondok. Adapun jenis-jenis pengobatan gondok adalah sebagai berikut:

  • Obat Gondok. Jika Anda memiliki hipotiroidisme atau hipertiroidisme, maka obat-obatan yang digunakan untuk mengatasi kondisi ini dapat digunakan juga untuk mengecilkan gondok. Obat (kortikosteroid) untuk mengurangi peradangan dapat digunakan pada kasus tiroiditis (radang kelenjar tidoid).
  • Operasi. Operasi pengangkatan tiroid, yang dikenal sebagai tiroidektomi, adalah pilihan jika gondok tumbuh terlalu besar atau tidak merespon terhadap terapi obat.
  • Yodium radioaktif. Pada orang dengan gondok beracun multinodular, Radioactive Iodine (RAI) mungkin diperlukan. RAI berupa obat yang ditelan, dan kemudian menuju tiroid melalui aliran darah, di mana ia menghancurkan kelebihan jaringan tiroid.

Banyak gondok hilang dengan pengobatan, sementara yang lain tidak mempan sehingga terus membesar. Berbicara dengan dokter jika gejala bertambah menjadi lebih buruk. Jika tiroid terus membuat lebih banyak hormon dari yang Anda butuhkan, ini dapat menyebabkan hipertiroidisme. Sebaliknya, jika tidak membuat cukup hormon dapat menyebabkan hipotiroidisme.