Obat Herpes Kulit (Zoster), Bibir dan Kelamin (Simplex)

Banyak orang yang merasa bahwa dirinya sedang mengalami penyakit herpes sehingga merasa sangat membutuhkan sekali “obat herpes” yang bisa diandalkan untuk meminimalisir rasa sakit, pedih, panas ataupun rusaknya bentuk kulit akibat proses penyakit.

Benarkah Anda terkena herpes?

Itulah pertanyaan awal yang harus dijawab sebelum Anda memutuskan untuk menggunakan obat herpes, karena tidak dipungkiri ada banyak masalah kulit yang mirip dengan penyakit herpes dan tentu saja akan memiliki cara penanganan yang berbeda. Bahkan penyakit herpes itu sendiri memiliki banyak macam, ada herpes zoster, herpes kelamin dan herpes bibir (simplex) yang tentu saja ada perbedaan mengenai perawatan dan pengobatannya.

Baca juga: Penyebab dan Jenis-jenis Penyakit Herpes

Mengenal Penyakit Herpes Zoster Vs Herpes Simpleks

Kebanyakan awam mengira keduanya adalah penyakit yang sama, padahal sangat berbeda, mulai dari virus penyebabnya, gejalanya pada tubuh, sampai penggunaan obat herpes yang sesuai.

# Herpes Zoster (Kulit)

Herpes zoster adalah penyakit herpes pada kulit tubuh yang disebabkan oleh virus HHV3, yang juga dikenal sebagai virus varicella zoster (VZV). Ditandai dengan ruam kulit yang menyakitkan dengan lepuhan yang terbatas pada satu sisi tubuh tertentu. Seseorang tidak akan mengalami herpes zoster tepat setelah terinfeksi virus untuk pertama kalinya.

Ketika seseorang pertama kali terkena virus varicella zoster (VZV), maka yang pertama kali muncul adalah serangan cacar air. Setelah penderita pulih dari cacar air, virus tetap bersarang di jaringan saraf yang terletak dekat sumsum tulang belakang dan otak namun dalam kondisi tertidur (dorman). Kemudian selama kehidupan seseorang, virus ini bisa menjadi aktif kembali, virus menyusuri jalur saraf hingga sampai ke kulit dan menimbulkan gejala penyakit dalam bentuk herpes zoster.

Onset awal herpes zoster biasanya ditandai dengan demam, sakit kepala dan perasaan ketidaknyamanan umum atau lemas (malaise) selama beberapa hari. Selanjutnya akan muncul rasa sakit yang tajam di daerah tertentu pada tubuh. Hal ini terjadi ketika virus yang menjadi aktif kembali, menginfeksi jalur saraf tertentu, dan rasa sakit akan dirasakan di bagian kulit tertentu yang memiliki jalur saraf yang sama. Terkadang kadang beberapa jalur saraf letaknya berdekatan bisa terpengaruh. Nyeri ini biasanya dirasakan di dada, perut (perut) atau di daerah wajah bagian atas, termasuk mata. Namun yang menjadi ciri khas adalah hanya mengenai salah satu sisi tubuh (kanan atau kiri) tidak akan bisa kedua-duanya.

Sensasi nyeri akan bervariasi dari orang ke orang. Ada yang merasa sangat ringan, beberapa mungkin merasa seperti di tusuk-tusuk jarum, sedangkan yang lain dapat merasakan nyeri berdenyut konstan, terbakar atau bahkan sensasi menggerogoti. Bahkan ada orang lain yang merasakan sensasi penusukan yang datang dan pergi, menyebabkan daerah yang sakit menjadi sangat sensitif.

Tahap berikutnya adalah munculnya ruam pada kulit. Hal ini biasanya terjadi dua sampai tiga hari setelah pasien mulai merasakan sensasi yang menyakitkan, namun, ruam ini dapat terus ada dalam waktu hingga tiga minggu. Ruam tampak kemerahan seperti kasus kasus-kasus penyakit kulit lainnya namun tidak ada rasa gatal, dan hanya terbatas pada area tertentu sesuai dermatom (daerah kulit dengan persarafan yang sama) dan tidak akan menyebrang garis tengah tubuh.

Obat herpes zoster yang berupa antivirus sangat efektif digunakan pada periode ini.

Beberapa hari setelah muncul ruam, timbullah kondisi kulit yang disebut vesikular, yakni terbentuknya lepuh kecil yang cairan (vesikel). Vesikel atau lepuhan kulit berisi cairan ini masih terasa sakit, yang awalnya berwarna bening perlahan-lahan menjadi keruh atau gelap karena bisa terisi darah dan kerak selama tujuh sampai sepuluh hari ke depan.

obat herpes zoster

( ! ) Obat herpes zoster yang berupa antivirus tidak efektif digunakan 72 jam setelah munculnya lepuhan.

# Herpes Simplex (Bibir dan Kelamin)

Herpes Simplex disebabkan oleh virus herpes simpleks. Virus herpes simplex memiliki dua varian, yaitu HSV – 1 dan HSV – 2. HSV – 1 penyebab herpes oral (labialis) atau di bibir, yang biasanya diwujudkan sebagai sakit di sekitar mulut dan bibir. HSV – 2 penyebab herpes genital yang menyebabkan luka di sekitar alat kelamin dan dubur. Meskipun herpes genital dapat menyebabkan luka di bagian lain dari tubuh juga, mereka biasanya bermanifestasi di bawah pinggang.

Herpes simpleks ditandai dengan munculnya lecet di sekitar mulut, alat kelamin atau dubur. Kulit atau selaput lendir yang telah koyak akibat lecet atau lepuhan menjadi lebih rentan untuk ditunggangi infeksi bakteri.

herpes simplex bibir

Kebanyakan orang tidak menampilkan gejala apapun selama beberapa bulan atau bahkan bertahun-tahun setelah terpapar virus. Beberapa orang mungkin menampilkan gejala utama setelah terinfeksi dengan virus herpes simplex, namun mereka biasanya tidak terlihat selama 4 sampai 7 hari setelah terpapar. Namun, jika orang yang terinfeksi tidak menunjukkan gejala primer, maka biasanya akan mengalami penyakit lebih parah. Gejala utama dapat berlangsung hingga 20 hari sebagai berikut:

  • Demam tinggi yang menunjukkan adanya infeksi virus
  • lepuhan merah menyakitkan meskipun ketika disentuh minimal. Setelah itu muncul ulkus kecil (lecet) dan biasanya terjadi di sekitar mulut (umumnya dikenal sebagai cold sores), di daerah kelamin bagian luar, paha, bokong dan rektum. Dalam kebanyakan kasus ulkus sembuh dan tidak meninggalkan bekas luka yang tahan lama.
  • Pasien akan merasakan ketidaknyamanan atau kegelisahan badanpun menjadi pegal-pegal dan lemas (malaise).
  • Bagi yang mengalami herpes genital, bisa merasakan nyeri saat kencing. Aliran urin mungkin akan terhambat juga! Pada wanita, terkadang akan keluar cairan encer dari jalan lahir dan bisa disertai dengan bau busuk.

Setelah Anda terinfeksi virus ini, virus ini akan terus bersama Anda selamanya dan gejala akan timbul kembali dari waktu ke waktu. Namun, jika Anda terinfeksi virus herpes simplex tipe 1, maka probabilitas dan frekuensi kekambuhan akan jauh lebih sering daripada terinfeksi HSV – 2.

Terulangnya gejala biasanya kurang parah dibanding gejala yang pertama, karena dari waktu ke waktu, tubuh manusia membangun sistem kekebalan terhadap virus. Bahkan ketika gejala berulang, mereka biasanya berlangsung hanya 10 hari. Gejala berulang memiliki karakteristik yang sama dengan gejala utama, bedanya pada serangan kedua dan seterusnya tidak begitu sakit dan biasanya tidak disertai dengan demam dan malaise.

Tidak seperti herpes zoster, pada herpes genital dan oral keberhasilan penggunaan obat herpes tidak ditentukan oleh waktu munculnya lepuhan pada kulit.

Ciri khas lepuhan untuk semua jenis penyakit herpes adalah vesikel yang bergerombol di atas kulit yang kemerahan dengan batas yang jelas dengan kulit sekitar. Lepuhan terasa begitu menyakitkan tanpa ada rasa gatal.

Baik herpes zoster dan herpes simpleks keduanya ditularkan melalui kontak dengan penderita, bedanya pada herpes zoster penyakit yang pertama kali muncul adalah cacar air, baru kemudian (bahkan jarak puluhan tahun) ketika daya tahan tubuh menurun bisa muncul herpes zoster.

Memilih dan Menggunakan Obat Herpes dengan Tepat

# Obat Herpes Zoster pada Kulit

Sayangnya tidak ada obat herpes zoster yang benar-benar menyembuhkan dan memangkas perjalanan penyakit. Namun dampak bahaya dari herpes zoster dapat diminimalisir dengan mengambil langkah-langkah sebagai berikut:

  • Vaksinasi: Secara signifikan mengurangi kemungkinan seseorang menderita herpes zoster, namun kekebalan terhadap penyakit ini tidak dijamin 100 %.
  • Deteksi dini: Ini benar-benar sulit untuk dilakukan, karena gejala awal yang sangat mirip dengan penyakit umum lainnya. Namun, jika pasien benar-benar beruntung dan herpes zoster terdeteksi pada tahap awal, maka dosis yang kuat dari obat antivirus secara signifikan akan mengurangi kemungkinan komplikasi.

Kecuali Anda memiliki gelar dalam ilmu kedokteran, jangan mengevaluasi diri dan mengobati diri sendiri jika Anda menduga menderita herpes zoster. Kami sangat menyarankan Anda untuk berkonsultasi dengan dokter pada tahap awal penyakit ini.

Adapun pengobatan herpes zoster yang biasanya diresepkan oleh dokter meliputi:

  • Obat pereda nyeri. untuk nyeri yang ringan bisa digunakan parasetamol atau ibuprofen, jika diperlukan digunakan obat penghilang nyeri yang lebih ampuh dari golongan NSAID seperti metampiron, asam mefenamat dan lain-lain. Apabila tidak teratasi juga, nyeri yang parah dapat diobati dengan Carbamazepine yang hanya tersedia dengan resep dokter. Obat herpes topikal (salep) seperti Capsaicin krim biasanya diresepkan juga!
  • Obat antivirus yang kuat. Beberapa contoh adalah:
    • Famsiklovir: Ini adalah obat nukleosida yang telah disetujui oleh FDA pada tahun 1994. Ini bertindak seperti DNA dan membantu melawan replikasi DNA virus.
    • Valacyclovir: Sangat mirip dengan famciclovir. Perbedaan utama adalah bahwa obat ini lebih aman, tetapi membutuhkan waktu lebih lama untuk memiliki efek yang diinginkan pada pasien.
    • Acyclovir: Sekali lagi, sangat mirip dengan famciclovir dan valacyclovir namun ini adalah obat herpes zoster yang paling efektif jika digunakan selama onset awal penyakit ini. Namun tidak begitu efektif ketika digunakan untuk mengobati gejala berulang.
  • Jika ruam atau lepuhan vesikel pecah, maka luka terbuka tetap rentan terhadap infeksi bakteri,oleh karena itu diperlukan perlindungan dengen menjaga kebersihannya. Penggunaan povidone iodine atau lotion calamine biasanya dianjurkan.

Terkadang herpes zoster tidak terdeteksi kecuali telah mencapai stadium lanjut. Dan pada beberapa kasus biasanya disertai dengan rasa sakit yang begitu hebat. Pada kasus rasa sakit yang tidak teratasi dengan obat penghilang rasa sakit seperti di atas mungkin diperlukan perawatan yang lebih intensif sebagai berikut:

  • Lidocaine merupakan salah satu agen mati rasa paling populer yang diresepkan dalam kasus tersebut. Kami merekomendasikan sediaan obat berupa koyo agar bisa melindungi daerah infeksi dari infeksi sekunder. Namun lidocaine juga tersedia sebagai gel atau semprot juga. Ketika bentuk koyo tidak tersedia di apotek, Anda dapat menggunakan krim atau spray dan kemudian melindungi daerah yang sakit dengan berpakaian.
  • Dalam kasus ekstrim, obat penghilang rasa sakit dengan agen narkotika, (juga dikenal sebagai opioids) mungkin juga akan diresepkan. Kodein adalah salah satu contoh yang paling umum, yang lain berupa Hydrocodone dan oxycodone. Namun harus digunakan dengan hati-hati dan bijak karena bisa menyebabkan kecanduan.
  • Jika rasa sakit begitu parah sehingga menyebabkan kejang, maka antikonvulsan dapat diresepkan untuk mengendalikan situasi ini. Meskipun gabapentin (Neurontin) adalah pilihan yang paling populer, itu hanya harus dikonsumsi setelah berkonsultasi dengan dokter yang berkualitas!
  • Kadang-kadang episode rasa sakit sangat panjang dan infeksi dapat mempengaruhi kesehatan mental pasien juga, menyebabkan depresi berat yang dapat menyebabkan sejumlah penderitaan lain. Oleh sebab itu antidepresan trisiklik seperti amitriptyline dapat direkomendasikan dalam kasus tersebut.
  • Mengobati rasa sakit bukanlah strategi jangka panjang dan akan dihentikan ketika infeksi sudah teratasi. Jika pasien tidak merespon baik dengan obat antiviral (seperti disebutkan sebelumnya), maka kortikosteroid dapat diresepkan. Obat ini akan mencegah pembentukan bekas luka pada kulit agar tak terbentuk jaringan parut. Karena obat ini memiliki sejumlah efek samping maka seharusnya hanya diberikan oleh dokter yang berpengalaman.
  • Dalam kasus infeksi sekunder, antibiotik tambahan mungkin diresepkan seperti flukloksasilin atau eritromisin.

Baca juga pembahasan kami lainnya: Bagaimana Cara Mengobati Herpes Zoster?

# Obat Herpes simplex (Bibir dan kelamin)

Sama seperti herpes zoster, infeksi yang disebabkan oleh virus herpes simpleks tidak memiliki obat apapun yang bisa menghilangkan seketika. Namun, ada obat herpes yang tersedia di apotek untuk meringankan rasa sakit, durasi dan frekuensi kekambuhan. Namun, Anda harus mulai dengan pengobatan rumah seperti berikut:

  • Gunakan parasetamol atau ibuprofen untuk meringankan rasa sakit. Obat ini biasanya tersedia bebas (tanpa resep)
  • Mandi di air yang sedikit asin
  • Gunakan kompres es. Tapi pastikan bahwa es tidak menyentuh langsung ke kulit. Tetapi berilah alas dengan 45dgu5
  • Gunakan Vaseline atau petroleum jelly
  • Jika buang air kecil terasa sangat menyakitkan, maka Anda dapat mencoba melakukannya sambil duduk di air hangat. Jika itu tidak membantu, maka bisa menerapkan lidokain ke daerah yang terkena
  • Hindari memakai pakaian ketat di sekitar daerahyang terkena
  • Cuci tangan Anda secara menyeluruh, terutama setelah menyentuh daerah yang terinfeksi
  • Hindari aktivitas seksual selama sakit

Jika Anda tidak mendapatkan bantuan yang memadai dari langkah-langkah yang disebutkan di atas, maka silakan berkonsultasi dengan dokter. Obat herpes simpleks yang berupa antivirus identik dengan herpes zoster, dengan rejimen yang khas yang terdiri dari famciclovir, valacyclovir atau acyclovir tergantung kebijaksanaan dokter. Umumnya digunakan dalam sediaan krim atau salep. Misalnya acyclovir salep.

Demikianlah penjelasan mengenai obat herpes zoster dan simpleks semoga bisa difahami dan bermanfaat untuk pembaca sekalian.

mari kita berteman di

Situs ini hanya sebagai sumber informasi, tidak boleh dianggap sebagai nasihat medis, diagnosis ataupun anjuran pengobatan. Baca disclaimer