Angina Pektoris

Definisi Angina Pektoris. Angina pectoris adalah nyeri, “ketidaknyamanan”, atau tekanan lokal di dada yang disebabkan oleh kekurangan pasokan darah (iskemia) pada otot jantung. Hal ini juga kadang-kadang ditandai oleh perasaan tersedak, sesak napas dan terasa berat. Kondisi ini juga disebut Angina Pectoris (Indonesia : angina pektoris). Masyarakat awam biasanya menyebutnya Angin duduk, Masuk Angin Duduk.

Baca: 7 Gejala Utama Angin Duduk

Deskripsi Angina Pektoris

Angina Pectoris sering digambarkan sebagai kejang otot dan sensasi tercekik, “angina” digunakan terutama untuk menggambarkan dada (toraks) nyeri yang diakibatkan oleh pasukan oksigen yang tidak memadai untuk otot jantung. Sebuah episode angina bukanlah serangan jantung yang sebenarnya, melainkan rasa sakit yang disebabkan oleh karena otot jantung menerima darah terlalu sedikit untuk sementara waktu. Kondisi sementara mungkin merupakan hasil dari kegiatan yang berat seperti olahraga dan tidak selalu menunjukkan bahwa otot jantung mengalami kerusakan permanen. Bahkan, episode angina jarang menyebabkan kerusakan permanen otot jantung.

 

Angina pektoris, angina pectoris
Angina dapat dibagi lebih lanjut menjadi dua kategori: Angina de effort dan variant angina.

Angina de effort
Angina de effort adalah gangguan umum yang disebabkan oleh penyempitan pembuluh darah (atherosclerosis) yang mensuplai darah kaya oksigen ke otot jantung. Dalam kasus Angina de effort, jantung (koroner) pembuluh darah dapat menyediakan otot jantung (miokardium) darah yang cukup selama istirahat tetapi tidak selama periode latihan dan stres. Rasa sakit ini berkurang dengan istirahat atau dengan pemberian nitrogliserin, obat yang mengurangi iskemia jantung. Pasien dengan Angina de effort memiliki peningkatan risiko serangan jantung (infark miokard).

Variant angina
Variant angina ini jarang terjadi dan terjadi secara independen dari aterosklerosis yang mungkin, biasanya ditemukan secara tidak sengaja. Variant angina terjadi saat istirahat dan tidak berhubungan dengan pekerjaan yang berlebihan oleh otot jantung. Penelitian menunjukkan bahwa Variant angina disebabkan oleh spasme otot arteri koroner namun tidak cukup untuk menyebabkan serangan jantung yang sebenarnya.

Penyebab dan gejala Angina Pectoris

Angina menyebabkan rasa sakit seperti tertekan atau sensasi berat, biasanya di daerah dada atau di bawah tulang dada (sternum). Hal ini terkadang menjalar ke lengan, bahu, leher, atau daerah rahang. Karena episode angina terjadi bila jantung membutuhkan lebih banyak oksigen darah di banding yang tersedia dalam pembuluh darah, kondisi ini sering dipicu oleh aktivitas fisik. Dalam kebanyakan kasus, gejala dapat mereda dalam beberapa menit dengan beristirahat atau dengan minum obat angina. Stres emosional, suhu ekstrim, makanan berat, merokok, dan alkohol juga dapat menyebabkan atau memberikan kontribusi terjadinya episode angina.

Diagnosa Angina Pectoris

Dokter biasanya dapat mendiagnosis angina berdasarkan gejala pasien dan faktor-faktor pencetus. Namun, pengujian diagnostik lainnya sering diperlukan untuk mengkonfirmasi atau menyingkirkan angina, atau untuk menentukan tingkat keparahan dari penyakit jantung yang mendasari.

Elektrokardiogram (EKG)

Elektrokardiogram adalah tes yang mencatat impuls listrik dari jantung. Grafik yang dihasilkan dari aktivitas listrik dapat menunjukkan jika otot jantung tidak berfungsi dengan baik sebagai akibat dari kekurangan oksigen. Electrocardiogram juga berguna dalam menyelidiki kemungkinan abnormalitas jantung.

Stress test

Bagi banyak orang dengan angina, hasil elektrokardiogram saat istirahat tidak akan menunjukkan adanya kelainan. Karena gejala angina terjadi selama stress (latihan fisik), fungsi jantung mungkin perlu dievaluasi di bawah tekanan fisik dari latihan. Tes stres dilakukan bersamaan dengan EKG sebelum, selama, dan setelah latihan untuk mencari kelainan terkait stress (latihan fisik). Tekanan darah juga diukur selama uji stres.

Angiogram

Angiogram, yang pada dasarnya sinar x dari arteri koroner, telah menjadi tes diagnostik yang paling akurat untuk menunjukkan keberadaan dan luasnya penyakit koroner. Dalam prosedur ini, digunakan tabung fleksibel (kateter) yang panjang dan tipis untuk melakukan manuver ke dalam arteri yang terletak di lengan atau pangkal paha. Kateter ini akan dilewatkan lebih lanjut melalui arteri ke salah satu dari dua arteri koroner utama. Sebuah pewarna disuntikkan pada waktu itu untuk membantu sinar x “melihat” jantung dan arteri lebih jelas. Banyak sinar x singkat dibuat untuk menciptakan sebuah “film” darah mengalir melalui arteri koroner, yang akan mengungkapkan penyempitan yang mungkin dapat menyebabkan penurunan aliran darah ke otot jantung dan gejala terkait angina.

Pengobatan Angina Pectoris

Pengobatan Konservatif

Penyakit pembuluh darah Arteri dapat menyebabkan angina, sehingga dapat dicegah dengan mengontrol Faktor risikonya  termasuk merokok, tekanan darah tinggi, kadar kolesterol tinggi, dan obesitas. Angina sering diterapi dengan obat, paling sering dengan nitrogliserin. Obat ini mengurangi gejala angina dengan meningkatkan diameter pembuluh darah yang membawa darah ke otot jantung. Dapat diminum dengan menempatkan tablet dibawah lidah atau transdermal dengan menempatkan sebuah patch obat langsung pada kulit. Selain itu, beta blockers atau calcium channel blockers mungkin diresepkan juga untuk menurunkan kebutuhan jantung terhadap oksigen dengan cara mengurangi laju dan beban kerja jantung.

Terapi Bedah

Bila pengobatan konservatif tidak efektif dalam pengurangan nyeri angina dan resiko serangan jantung tetap tinggi, dokter mungkin merekomendasikan angioplasti atau operasi. Operasi bypass arteri koroner adalah suatu operasi di mana pembuluh darah (biasanya vena panjang pada kaki) dicangkokkan ke arteri yang tersumbat untuk melewati bagian yang tersumbat. Sehingga terbentuk jalan baru yang memungkinkan darah mengalir secara memadai ke otot jantung.

Prosedur lain yang digunakan untuk meningkatkan aliran darah ke jantung adalah balon angioplasty. Dalam prosedur ini, dokter memasukkan kateter dengan balon kecil di ujungnya ke dalam lengan atau arteri pangkal paha. Kateter ini kemudian berulir naik ke arteri koroner dan balon mengembang untuk membuka bagian yang sempit. Teknik lainnya menggunakan laser dan alat mekanik yang sedang dikembangkan dan diterapkan, juga melalui kateter.

Pengobatan Alternatif

Antioksidan, termasuk vitamin A (beta karoten), vitamin C, vitamin E, dan selenium, dapat membatasi kerusakan oksidatif pada dinding pembuluh darah yang mungkin menjadi pelopor pembentukan plak aterosklerotik.

Prognosa Angina Pectoris

Prognosis untuk pasien dengan Angina Pectoris tergantung pada penyebabnya, jenis, keparahan, dan kesehatan umum individu. Seseorang yang memiliki angina memiliki prognosis yang baik jika ia mencari perhatian medis yang segera dan belajar pola-nya atau angina nya, seperti apa yang menyebabkan serangan, apa yang mereka rasakan, berapa lama episode biasanya berlangsung, dan apakah obat meringankan serangan. Jika gejala itu berarti, atau jika gejala mirip dengan serangan jantung, bantuan medis harus segera dicari.

Pencegahan Angina Pektoris

Dalam kebanyakan kasus, pencegahan terbaik adalah mencegah sesuatu yang dapat menyebabkan serangan angina. Jika ia telah diberi obat darah tinggi oleh dokter, kepatuhan adalah suatu keharusan dan harus menjadi prioritas. Banyak profesional kesehatan – termasuk dokter, ahli gizi, dan perawat – dapat memberikan saran berharga pada diet yang tepat, mengontrol berat badan, kadar kolesterol darah, dan tekanan darah. Para profesional ini juga menawarkan saran tentang perawatan saat ini dan informasi untuk membantu berhenti merokok. Secara umum, mayoritas dari mereka dengan angina menyesuaikan hidup mereka untuk meminimalkan episode angina, dengan mengambil tindakan pencegahan yang diperlukan dan menggunakan obat jika dianjurkan dan perlu. Penyakit arteri koroner adalah masalah mendasar yang harus ditangani.

mari kita berteman di

Situs ini hanya sebagai sumber informasi, tidak boleh dianggap sebagai nasihat medis, diagnosis ataupun anjuran pengobatan. Baca disclaimer