Bronkitis pada Anak : Ciri-ciri, Penyebab, dan Obatnya

Bronkitis atau peradangan pada saluran nafas (bronkus) sering menyerang anak-anak dan menimbulkan kekhawatiran tersendiri. Untuk itu mari kita kenali karakteristik penyakit bronkitis pada anak agar kita lebih faham bagaiamana seharusnya bertindak ketika anak kita mengalaminya.

Pada saat bernapas kita menghirup udara yang kaya oksigen dari lingkungan dan membuang karbon dioksida dari dalam tubuh. Di dalam tubuh manusia terdapat saluran udara yang berfungsi mengalirkan udara pernapasan. Mulai dari hidung ke tenggorokan, melewati trakea, bronkus, lalu ke paru-paru. Bronkus itu sendiri merupakan bagian dari saluran nafas yang berbentuk seperti pipa, terletak di bagian dalam dada sebelum akhirnya terhubung ke paru-paru.

bronkhitis pada anak

Bronkitis adalah istilah medis yang digunakan pada keadaan infeksi atau peradangan yang terjadi pada Bronkus. Berdasarkan lama sakitnya, Bronkitis dapat terbagi menjadi dua jenis yaitu bronkitis akut yang bertahan selama dua sampai tiga minggu, dan bronkitis kronis yang bertahan setidaknya tiga bulan dalam satu tahun dan berulang pada tahun berikutnya. Bronkitis akut merupakan salah satu infeksi sistem pernapasan yang paling sering terjadi, terutama menyerang anak-anak berusia kurang dari 5 tahun.

Kenali Ciri-ciri Bronkitis pada Anak

Tentu bisa dibayangkan apa yang terjadi ketika seorang anak mengalami bronkitis akut, anak tersebut pasti akan mengalami kesulitan untuk bernapas akibat proses peradangan yang membuat saluran nafas ini menyempit, disertai dengan banyaknya lendir atau dahak.

Oleh sebab itu, kita bisa mengamati gejala atau tanda adanya peradangan bronkus, secara umum bronkitis akut pada anak memiliki ciri-ciri sebagai berikut :

  • batuk-batuk yang dapat berlangsung hingga lima hari atau lebih, hal ini merupakan sebuah reflek dimana tubuh berusaha mengeluarkan lendir yang ada dalam bronkus akibat proses peradangan.
  • mengeluarkan dahak yang bening atau bewarna, kuning / hijau
  • mengalami nyeri dada terutama pada saat batuk
  • dapat disertai demam yang sifatnya ringan, menunjukkan adanya proses perlawanan daya tahan tubuh terhadap bakteri atau virus penyebab.

Selain akut, bronkitis pada anak juga dapat bersifat kronis. Berikut ciri-ciri bronkitis kronis pada anak:

  • batuk yang disertai keluarnya dahak yang bening atau berwarna kuning / hijau yang paling sedikit terjadi selama tiga bulan dalam setahun atau lebih dari dua tahun berturut-turut.
  • mengalami sesak dan kesulitan bernapas akibat penyempitan bronkus
  • kadang-kadang mengeluarkan suara mengi saat bernafas.
  • merasa sangat kelelahan

Apa Penyebab Bronkitis pada Anak?

Pada anak-anak bronkitis paling sering terjadi karena infeksi virus, terutama virus penyebab flu dan batuk. Kuman tersebut masuk ke dalam bronkus kemudian berkembang biak, menyebabkan bronkus mengalami peradangan, membengkak, dan berlendir. Selain penyebab virus, bronkitis pada anak juga bisa disebabkan oleh beberapa hal yaitu infeksi bakteri, alergi, iritasi oleh karena asap rokok, asap kendaraan,dan debu.

Upaya Pengobatan Bronkitis pada Anak

Karena penyebab tersering adalah virus maka pada anak yang memiliki gizi yang baik, bronkitis akut kebanyakan dapat sembuh sendiri dalam waktu dua minggu tanpa perawatan medis. Namun pada kondisi tertentu, anda perlu berkonsultasi ke dokter untuk mendapatkan resep obat.

Berikut beberapa obat-obatan yang digunakan untuk mengatasi bronkitis pada anak :

  • Antibiotik : Obat ini diperlukan terutama bila bronkitis disebabkan oleh bakteri. Pemakaian obat antibiotik harus selalu dengan petunjuk dokter, dan harus diminum sampai habis.
  • Obat batuk : Batuk sebenarnya membantu mengeluarkan penyebab iritasi dari paru-paru dan saluran udara. Pemberian obat batuk pada anak sebaiknya hanya untuk membantu meredakannya apabila anak tidak dapat tidur karena batuk. Baca juga: Obat Batuk Anak yang Cocok dan Aman
  • Obat-obat lain: Pada anak yang menderita alergi, asma, pemakaian inhaler dan obat lainnya untuk meredakan peradangan dan penyempitan di saluran udara mungkin diperlukan.

Selain obat-obatan tersebut anak yang sakit juga harus minum cukup cairan agar terhindar dari dehidrasi dan juga untuk membantu membilas lendir yang menyebabkan penyumbatan pada saluran napas. Anak tersebut mungkin akan membutuhkan latihan pernapasan, dan agar pelatihan dapat lebih optimal, maka mungkin dibutuhkan pula kehadiran seorang terapis yang menguasai program fisioterapi paru-paru termasuk cara bernapas yang lebih mudah.

Perhatian khusus harus diberikan pada kondisi tertentu dimana anak harus segera dibawa ke dokter, yaitu bila anak demam dengan temperatur di atas 38ºC, anak kehilangan nafsu makan, anak mengalami sesak napas berat. Karena jika demikian ada kemungkinan bahwa anak tersebut mengalami komplikasi pneumonia yang besifat fatal bila tidak segera mendapatkan pengobatan.

mari kita berteman di

Situs ini hanya sebagai sumber informasi, tidak boleh dianggap sebagai nasihat medis, diagnosis ataupun anjuran pengobatan. Baca disclaimer