Menentukan Derajat Luka Bakar dengan Mudah

Luka bakar adalah suatu keadaan berupa perlukaan atau kerusakan jaringan yang disebabkan oleh adanya kontak langsung atau tidak langsung dengan suhu tinggi atau sumber panas seperti kobaran api, jilatan api, air panas, minyak panas, sengatan listrik, senyawa kimia, radiasi dan sengatan matahari. Artikel ini secara khusus akan membahas bagaimana cara menentukan luas dan derajat luka bakar serta hal-hal lain yang berkaitan dengan itu.

Bagaimana luka bakar bisa membahayakan tubuh?

Sebelum berbicara mengenai rumus luka bakar, terlebih dahulu kita harus mengetahui bagaimana api membahayakan nyawa seseorang. Patofisiologi luka bakar dimulai dengan pemindahan energi yang berasal dari sumber panas ke tubuh. Sel – sel tubuh dapat menahan panas dengan suhu hingga 44 derajat celcius tanpa mengalami kerusakan bermakna, namun kecepatan kerusakan jaringan akan menjadi berlipat ganda untuk setiap derajat kenaikan suhu diatas suhu ambang tersebut. Jaringan saraf dan jaringan pembuluh darah merupakan struktur yang paling rentan terhadap panas. Kerusakan pada pembuluh darah akan mengakibatkan cairan intravaskuler beserta protein plasma dan elektrolit keluar dari lumen pembuluh darah menuju ruang interstitial membentuk gelembung edema atau bula.

Pada luka bakar yang luas proses tersebut hampir terjadi secara menyeluruh sehingga terjadi penimbunan jaringan di interstitial yang luas, yang menyebabkan tubuh mengalami kondisi hipovolemik (kekurangan volume cairan intravaskuler) sebagai akibatnya tubuh akan mengalami syok (ketidakmampuan melakukan transport oksigen dan nutrisi untuk memenuhi kebutuhan jaringan). Syok yang berlangsung terus – menerus dapat menyebabkan kegagalan multi organ yang dapat mengakibatkan kematian.

Cara Menghitung Luas dan Derajat Luka Bakar

Ketika seseorang mengalami combustio atau luka bakar, maka sudah menjadi tugas tenaga medis untuk menghitung luas dan derajat luka bakar, hal ini akan sangat berguna untuk menentukan penanganan yang tepat.

Perhitungan Luas Luka Bakar

Luas luka bakar dibuat dengan perhitungan persentase. Untuk perhitungan cepat luka bakar pada orang dewasa rumus luka bakar yang digunakan adalah “Rule of Nine“ yang dibuat oleh Polaski dan Tennison. Persentase luka bakar berdasarkan “Rule of Nine” yaitu :

  • Kepala dan leher : 9 %
  • Dada : 9 %
  • Perut : 9 %
  • Punggung : 9 %
  • bokong : 9 %
  • Lengan dan tangan kanan : 9 %
  • Lengan dan tangan kiri : 9 %
  • Paha kanan : 9 %
  • Paha kiri : 9 %
  • Betis – kaki kanan : 9 %
  • Betis – kaki kiri : 9 %
  • Perineum dan genitalia : 1 %

Pada bayi perhitungan luas luka bakar yang digunakan adalah menggunakan “Rule of Ten“ yang dibuat oleh Linch dan Blocker. Persentase luka bakar berdasarkan “Rule of Ten” yaitu :

  • Kepala depan : 10 %
  • Kepala belakang : 10 %
  • Badan depan sisi kanan : 10 %
  • Badan depan sisi kiri : 10 %
  • Badan belakang sisi kanan : 10 %
  • Badan belakang sisi kiri : 10 %
  • Tangan kanan : 10 %
  • Tangan kiri : 10 %
  • Kaki kanan : 10%
  • Kaki kiri : 10 %

Sedangkan pada anak – anak perhitungan luas luka bakar yang digunakan adalah perhitungan yang dibuat oleh Lund and Browder, dengan presentase yang berbeda – beda utuk setiap perbedaan rentang usia 5 tahun.

Perhitungan Derajat Luka Bakar

Selain perhitungan luas luka bakar perlu juga dilakukan perhitungan terhadap derajat luka bakar. Derajat luka bakar ditentukan berdasarkan kedalaman kerusakan jaringan yang diakibatkan oleh trauma panas. Hal ini sangat tergantung pada intensitas panas dan lamanya panas mengenai tubuh serta proses rambatan panas pada jaringan tubuh. Berikut klasifikasi luka bakar berdasarkan grade luka bakar :

1. Luka bakar grade I (superficial burn)

Kerusakan jaringan terbatas pada kulit lapisan epidermis, secara klinis kulit tampak merah, kering dan terasa sakit.

derajat luka bakar 1

luka bakar derajat satu

2. Luka bakar grade IIa (superficial partial-thickness burn)

Kerusakan jaringan mengenai sebagian dermis, folikel rambut dan kelenjar keringat tetap utuh, secara klinis kulit tampak merah/kuning, basah dengan bula, dan terasa sakit.

derajat luka bakar 2

luka bakar derajat dua

3. Luka bakar grade IIb (deep partial-thickness burn)

Kerusakan jaringan mengenai sebagian dermis dan folikel rambut, hanya kelenjar keringat yang tetap utuh, secara klinis kulit tampak merah/kuning, basah dengan bula, dan terasa sakit.

3. Luka bakar grade III (full thickness burn)

Kerusakan jaringan mengenai seluruh lapisan dermis, secara klinisi kulit tampak putih, coklat, hingga hitam, kering, dan tidak sakit karena ujung – ujung saraf juga mengalami kerusakan.

derajat luka bakar 3

luka bakar derajat tiga

Setelah ditentukan luas dan derajat luka bakar nya, maka dokter akan mengobati luka bakar dengan memberikan terapi yang lebih disesuaikan dengan kondisi pasien. Dan dengan demikian, semoga bagi yang mengalami musibah ini segera diberi kesembuhan. Aamiin.

mari kita berteman di

Situs ini hanya sebagai sumber informasi, tidak boleh dianggap sebagai nasihat medis, diagnosis ataupun anjuran pengobatan. Baca disclaimer