Macam-macam Anemia dan Pengobatannya

Anemia atau kurang darah di klasifikasi kan menjadi beberapa jenis sesuai dengan penyebabnya dan juga mekanisme terjadinya anemia itu sendiri. Mengetahui macam-macam anemia yang diderita seseorang akan mempermudah dalam hal pengobatan anemia nya.

Seperti telah di bahas sebelumnya, anemia adalah kurangnya sel sel darah merah (eritrosit) dan/atau hemoglobin yang mengakibatkan sel sel tubuh kekurangan oksigen sehingga mengganggu fungsi normal sistem tubuh.

Klafisikasi Anemia yang mengelompokkan berbagai macam anemia, secara garis besar didasarkan pada penyebab dan mekanisme terjadinya anemia, yaitu :

  • Tubuh kehilangan terlalu banyak darah (seperti karena trauma, atau menderita penyakit tertentu ).
  • Tubuh memiliki masalah dalam memproduksi sel darah merah.
  • Sel darah merah memecah atau mati lebih cepat sementera belum terbentuk sel sel darah merah yang baru sebagai penggantinya.

Masalah-masalah diatas dapat terjadi secara tunggal namun bisa juga kombinasi tergantung jenis anemia nya.

Berdasarkan klasifikasi diatas, macam-macam anemia (jenis anemia) yang paling sering ditemui, yaitu :

1. Anemia Karena Produksi yang terganggu

Sel darah merah manusia diproduksi di sum-sum tulang atas rangasangan dari hormon eritropoitin yang dihasilkan ginjal. Untuk membentuk sel sel darah merah dan hemoglobinnya dibutuhkan juga bahan baku (utama) berupa zat besi, vitamin B12 dan Asam Folat, sehingga kekurangan zat zat tersebut akan menyebabkan anemia.

Anemia Defisiensi Besi (anemia kekurangan zat besi)

Anemia defisiensi besi ini merupakan jenis anemia yang paling banyak. Kekurangan zat besi akan menimbulkan anemia jenis ini, karena zat besi diperlukan untuk membuat hemoglobin.

Pada anemia defisiensi besi sel darah merah ukurannya lebih kecil dari normal (mikrositer) dan warnanya lebih pucat (hipokrom) sehingga disebut juga anemia hipokrom mikrositer.

Kadar zat besi dalam tubuh bisa rendah karena kehilangan darah dan asupan zat besi yang kurang. Pada wanita, sel darah merah dan besi hilang ketika pendarahan menstruasi yang berlebihan dan ketika melahirkan.

Anemia pada kehamilan juga merupakan jenis anemia defisiensi besi ini, terutama apabila ibu hamil kurang asupan zat besi.

Untuk mencegah dan mengobati anemia defisiensi besi, maka jangan lewatkan menu harian dengan makanan yang kaya zat besi, seperti daging, daging unggas, ikan, telur, produk susu, atau makanan yang diperkaya zat besi dan jika diperlukan diberi tambahan suplemen zat besi (atas petunjuk dokter).

Anemia Defisiensi Vitamin B12 (Anemia pernisiosa)

Vitamin B12 diperlukan untuk membentuk sel darah merah dan menjaga kenormalan fungsi saraf. Sehingga apabila seseorang mengalami anemia pernisiosa ini biasanya disertai dengan gangguan saraf, seperti sering kesemutan, rasa baal atau kebas pada tangan dan kaki, gangguan daya ingat, dan gangguan penglihatan.

Tubuh bisa kekurangan vitamin B12 karena gangguan absorbsi (autoimun dan gangguan usus) dan/atau karena kurangnya asupan makanan yang mengandung vitamin B12.

Untuk mencegah dan mengobati anemia pernisiosa ini, jangan lewatkan makanan yang kaya Vitamin B12 yaitu terdapat pada makanan produk hewani. Bila diperlukan suplemen vitamin B (atas petunjuk dokter)

Anemia Defisiensi Asam Folat (anemia megaloblastik)

Anemia kekurangan asam folat disebut juga sebagai anemia megaloblastik , karena apabila dilihat dibawah mikroskop sel-sel darah merah ukurannya lebih besar dari normal.

Anemia Megaloblastik dapat terjadi jika Anda tidak cukup mengkonsumsi asam folat atau jika Anda memiliki masalah penyerapan vitamin B9. Hal ini juga dapat terjadi selama trimester ketiga kehamilan, ketika tubuh Anda membutuhkan folat tambahan. Folat adalah vitamin B yang ditemukan dalam makanan seperti sayuran berdaun hijau, buah-buahan, kacang kering dan kacang polong. Asam folat juga ditemukan dalam roti yang diperkaya, pasta, dan sereal.

Baca lebih lengkap tentang: Sumber Asam Folat

Anemia Aplastik

Terjadi ketika tubuh berhenti atau tidak cukup membuat sel darah baru. Pada anemia aplastik ini tidak hanya kekurangan sel darah merah, tetapi juga sel darah putih, dan trombosit. Rendahnya tingkat sel darah merah menyebabkan anemia. Dengan rendahnya tingkat sel darah putih, tubuh kurang mampu melawan infeksi. Dengan terlalu sedikitnya trombosit, darah tidak bisa membeku secara normal.

Beberapa penyebab anemia aplastik, yaitu:

  • Pengobatan kanker (radiasi atau kemoterapi)
  • Paparan bahan kimia beracun (seperti yang digunakan dalam beberapa insektisida, cat, dan pembersih rumah tangga)
  • Beberapa obat (contoh nya obat rheumatoid arthritis)
  • Penyakit autoimun (seperti penyakit lupus)
  • Infeksi virus
  • Penyakit keluarga yang diturunkan seperti pada anemia Fanconi
anemia plastik

anemia aplastik: sel-sel darah tampak sepi

Lebih lengkap tentang Anemia Aplastik

Anemia Pada Gagal Ginjal

Untuk membentuk sel darah merah tubuh memerlukan hormon erotropoitin sebagai sinyal tubuh yang merangsang pembentukan eritrosit. Hormon ini dihasilkan oleh ginjal, jadi apabila seseorang mengalami gangguan pada ginjal dalam kurun waktu yang lama (gagal ginjal kronis) maka bisa menimbulkan anemia.

2. Anemia karena sel darah merah Abnormal (mudah Rusak / mati)

Anemia sel sabit (Sickle Cell Anemia)

Disebut anemia sel sabit karena memang Sel-sel darah merah berbentuk seperti sabit yaitu memiliki tepi yang runcing dan tengahnya melengkung seperti huruf C. Sel-sel darah merah yang berbentuk sabit ini lebih rapuh sehingga berumur lebih pendek dibanding normal (usia normal sel darah merah = 120 hari), sedangkan kecepatan produksi sel darah merah tidak dapat mengimbanginya maka terjadilah anemia.

Sel-sel darah berbentuk sabit ini dapat berbahaya karena bisa terjebak dalam pembuluh darah kecil, sehingga menghalangi aliran darah ke organ-organ tubuh.

macam-macam anemia

anemia sel sabit

 

Talasemia (Thalasemia)

Orang dengan talasemia memproduksi hemoglobin dan sel darah merah yang lebih sedikit dari biasanya. Hal ini menyebabkan anemia ringan atau berat. Salah satu bentuk yang berat dari kondisi ini adalah Cooley Anemia.

2. Anemia karena kehilangan darah

Kehilangan darah yang banyak akan menurunkan jumlah darah dalam tubuh sehingga akan terkena anemia.

Perdarahan yang banyak bisa terjadi karena:

  • Trauma = luka, atau kecelakaan.
  • Menstruasi yang berlebihan
  • Melahirkan dengan perdarahan hebat
  • Perdarahan tersembunyi, seperti perdarahan saluran cerna.

Pengobatan Anemia

Pengobatan anemia disesuaikan dengan penyebab anemia dan derajat ringan atau beratnya. Untuk urusan pengobatan ini sebaiknya konsultasikan dengan dokter.

Dokter akan melakukan pemeriksaan apakah anda anemia atau tidak, identifikasi jenis anemia, derajat berat ringannya anemia, kemudian menentukan pengobatannya termasuk transfusi darah jika diperlukan.

Itulah ringkasan mengenai klasifikasi dari macam-macam anemia yang sering kita jumpai beserta pengobatannya. salam sehat selalu :).

2 Komentar

mari kita berteman di

Situs ini hanya sebagai sumber informasi, tidak boleh dianggap sebagai nasihat medis, diagnosis ataupun anjuran pengobatan. Baca disclaimer