Multiple Myeloma : Gejala, Penyebab, Pengobatan

Multiple Myeloma adalah salah satu jenis kanker yang menyerang sel darah putih, khususnya sel plasma yang menghasilkan antibodi. Ini merupakan jenis kanker yang melemahkan pertahanan karena sel plasma adalah penghasil antibodi untuk melawan berbagai jenis penyakit yang menyerang tubuh.

Sel plasma merupakan sel limfosit B matang yang akan mengeluarkan antibodi. Antibodi ini berperan dalam sistem kekebalan tubuh manusia untuk menangkap antigen. Pada multiple myeloma, sel-sel plasma tersebut tidak akan pernah mengalami proses pematangan, namun masih tetap dapat mengeluarkan antibodi. Namun berbeda dengan yang normal, antibodi yang dihasilkan oleh sel-sel multiple myeloma ini tidak sempurna dan tidak dapat menjalankan fungsinya untuk menangkap antigen penyebab penyakit. Antibodi tersebut akan terakumulasi di dalam tubuh dan mengendap pada organ lain seperti ginjal sehingga menyebabkan kerusakan pada ginjal.

multiple myeloma

Kita mengenal bahwa, sel-sel darah pada manusia dibuat di dalam sumsum tulang, kemudian baru beredar di dalam sirkulasi pembuluh darah. Sel darah ini dibedakan menjadi 3 bagian yaitu sel darah merah, sel darah putih, dan platelet. Sel darah merah yang berfungsi untuk membawa oksigen ke jaringan-jaringan. Sel darah putih berfungsi sebagai mekanisme pertahanan sistem kekebalan tubuh. Sedangkan platelet berfungsi untuk pembekuan darah.

Multiple myeloma menyebabkan sel kanker menumpuk di sumsum tulang, di mana mereka mendesak sel-sel darah yang sehat.

Sel darah putih sendiri tersusun dari berbagai macam sel, diantaranya sel neutrofil, basofil, eusinofil, makrofag, dan limfosit. Sel limfosit juga dibedakan menjadi sel limfosit B dan sel limfosit T. Masing-masing sel memiliki peranan dan fungsi yang berbeda-beda.

Lantas, Apa gejala multiple myeloma?

Tanda dan gejala dari multiple myeloma dapat sangat bervariasi. Bahkan pada tahap awal sering kali tidak menimbulkan gejala sama sekali.

Ketika keluhan mulai timbul, maka gejala-gejala multiple myeloma yang dapat kita amati antara lain:

  • nyeri pada tulang, terutama pada tulang belakang dan dada
  • mual
  • konstipasi atau sulit uang air besar
  • nafsu makan menurun
  • tampak bingung sampai penurunan kesadaran
  • mudah lelah
  • mudah terserang penyakit infeksi
  • mudah terjadi fraktur (patah tulang) tanpa diketahui penyebabnya
  • penurunan berat badan
  • muncul rasa haus yang berlebihan
  • kelemahan atau mati rasa pada kedua tungkai bawah
  • hiperkalsemia, yaitu kadar kalsium darah meningkat
  • mudah terjadi perdarahan dan anemia

Hal apa saja yang menjadi penyebab multiple myeloma?

Penyebab terjadinya multiple myeloma ini masih belum diketahui secara pasti. Meski demikian ada beberapa faktor resiko yang dapat meningkatkan resiko seseorang terkena multiple myeloma, meliputi:

  • Usia. Resiko meningkat pada usia lanjut usia, sebagian pasien terdiagnosa pada usia diatas 60 tahun.
  • Jenis kelamin. Pria memiliki resiko lebih tinggi dibandingkan wanita.
  • Ras. Orang kulit hitam beresiko 2 kali lebih mungkin terkenadibandingkan orang kulit putih
  • Riwayat monoclonal gammopathy of unddertermined significance (MGU S). MGU S adalah suatu kelainan dimana sel plasma mengeluarkan protein M (bukan antibodi) dalam jumlah yang rendah dan tidak berbahaya bagi tubuh.

Upaya Pengobatan Multiple Myeloma

Terapi untuk menyembuhkan multiple myeloma tidak selalu diperlukan. Apabila multiple myeloma tidak menimbulkan gejala apapun, maka tidak perlu dilakukan terapi. Namun dokter akan tetap memantau apakah tanda dan keluhan terus meningkat atau tidak.

Jika multiple myeloma sudah timbul tanda dan gejala, maka perlu dilakukan terapi. Terapi yang dilakukan bertujuan untuk meredakan nyeri yang timbul, mengendalikan komplikasi yang mungkin timbul, menstabilkan kondisi pasien dan juga menghambat progresivitas dari penyakit.

Pengobatan yang dilakukan biasanya tidak hanya 1 tindakan, melainkan kombinasi dari beberapa tindakan medis. Beberapa tindakan medis yang dapat dilakukan untuk mengobati multiple myeloma antara lain :

Penggunaan obat-obatan untuk membunuh sel-sel kanker multiple myeloma, biasa dikombinasikan dengan pemberian obat immunosupresan untuk menekan sistem imun. Selain itu dapat juga dikombinasikan dengan obat-obatan immunomodulator, antibodi monoclonal, interferon dan sebagainya.

  • Radiasi

Menggunakan energy dari sinar X atau energy dari sinar radiasi lain untuk membunuh sel-sel kanker. Biasanya digunakan untuk pasien yang tidak membaik dengan pengobatan kemoterapi.

  • Transplantasi stem cell (sel punca)

Sel punca merupakan sel yang dapat berdiferensiasi menjadi berbagai macam sel, termasuk diantaranya sel darah. Terdapat 2 metode untuk melakukan transplantasi sel punca, yaitu transplantasi autologous dan transplantasi allogenik.

Pada transplantasi autologous, sel-sel punca dari sumsum tulang berasal dari pasien itu sendiri, sebelumnya dilakukan terapi radiasi atau kemoterapi dahulu untuk membunuh sel-sel multiple myeloma. Sedangkan pada transplantasi allogenik, sel-sel punca berasal dari sumsum tulang orang lain yang memiliki kecocokan, biasanya dari keluarga inti.

  • Plasmapheresis

Tindakan ini bertujuan untuk membuang semua protein antibodi abnormal yang berada di dalam darah.

Komplikasi

Apabila tidak diterapi dengan baik, maka multiple myeloma dapat menimbulkan beberapa komplikasi diantaranya :

  • Penyakit infeksi. Penderita mudah terserang penyakit infeksi, karena antibodi yang beredar di dalam sirkulasi darrah tidak mampu mengenali antigen yang masuk.
  • Gangguan pada tulang. Karena kelainan multiple myeloma bersumber pada sumsum tulang, maka akan timbul keluhan lain pada tulang seperti nyeri pada tulang, pengeroposan tulang, dan mudah terjadi fraktur (patah tulang)
  • Penurunan fungsi ginjal. Gangguan fungsi ginjal dipengaruhi oleh adanya protein antibodi yang tidak normal dan juga peningkatan kadar kalsium dalam darah akibat pengeroposan tulang.
  • Anemia. Kadar sel darah merah yang rendah dan tidak dapat mengangkut oksigen dengan sempurna disebabkan oleh produksi multiple myeloma yang berlebih di dalam sumsum tulang.

Itulah sekilas info mengenai penyakit multiple myeloma, jangan lupa untuk berkonsultasi dengan dokter mengenai apapun keluhan Anda. Semakin cepat ditangani, maka prospek kesembuhan penyakit akan lebih baik.

mari kita berteman di

Situs ini hanya sebagai sumber informasi, tidak boleh dianggap sebagai nasihat medis, diagnosis ataupun anjuran pengobatan. Baca disclaimer