Polip Rahim

Polip tidak hanya terjadi pada hidung, tetapi juga bisa terjadi pada organ tubuh lainnya, salah satu contoh adalah polip rahim. Bagaimana polip bisa tumbuh di rahim? Apa gejala yang ditimbulkannya? dan apakah itu berbahaya? temukan jawabannya dengan terus membaca artikel berikut.

Pengertian

Polip rahim adalah pertumbuhan jaringan tumor (polip) yang terjadi di endometrium, lapisan dalam rahim (lapisan tempat melekatnya embrio pada kehamilan). Oleh karena itu disebut juga sebagai polip endometrium atau polip uterus.

Secara umum Polip adalah pertumbuhan jaringan atau tumor yang bertangkai yang tumbuh di lapisan mukosa (selaput lendir). Ujung polip menonjol dan biasanya lebih besar dibanding batangnya yang melekat pada mukosa.

bentuk polip rahim

Polip rahim terbentuk akibat pertumbuhan jaringan endometrium yang berlebihan. Polip bisa bulat atau oval, dan berbagai ukuran dari beberapa milimeter (ukuran biji wijen) sampai berukuran beberapa sentimeter (ukuran bola golf), atau lebih besar.

Polip rahim biasanya merupakan tumor jinak (bukan kanker), tetapi polip ini dapat menyebabkan masalah pada siklus menstruasi (haid) atau kesuburan (kemampuan untuk memiliki anak).

Gejala Polip Rahim

Gejala-gejala polip rahim meliputi:

Gejala utama polip rahim adalah periode menstruasi yang tidak teratur. Perlu diketahui bahwa periode menstruasi normal rata-rata berlangsung 4-7 hari. Siklus terjadi setiap 28 hari, dan dapat bervariasai antara 21 hari sampai 35 hari. Akan tetapi pada wanita yang memiliki polip rahim, sekitar 50% dari mereka memiliki siklus menstruasi yang tidak teratur.

Gejala lain termasuk menstruasi yang lama atau pendarahan berlebihan (menorrhagia), pendarahan antara siklus, dan perdarahan setelah menopause atau hubungan seksual. Polip rahim adalah penyebab pendarahan abnormal pada sekitar 25% kasus.

Penyebab Polip Rahim

Penyebab pasti polip rahim belum diketahui, tetapi fluktuasi kadar hormon menjadi salah satu faktor risiko. Dalam hal ini, estrogen yang memiliki efek menyebabkan penebalan endometrium setiap bulan, juga sepertinya terkait dengan pertumbuhan polip rahim.

Wanita yang berusia antara 40 dan 50 tahun lebih mungkin terkena polip rahim dibandingkan dengan wanita yang lebih muda. Penyakit ini dapat terjadi pada usia setelah menopause, tetapi jarang terjadi pada wanita yang berusia di bawah 20 tahun.

Faktor risiko lain penyebab polip rahim yaitu kelebihan berat badan atau obesitas, tekanan darah tinggi (hipertensi) atau pengguna obat tamoxifen yang merupakan obat kanker payudara.

Diagnosis

Diagnosis polip rahim dapat ditegakkan dengan cara melakukan pemeriksaan secara langsung yang berupa kuretase (mengorek lapisan rahim), kemudian di periksa di laboratorium di bawah mikroskop. Teknik diagnostik lainnya termasuk hysterogram (Rongsen rahim) dan histeroskopi (melihat dengan kamera serat optik).

Pengobatan Polip Rahim

Pengobatan mungkin tidak diperlukan jika polip tidak menimbulkan masalah apapun. Namun, polip harus ditangani jika telah menimbulkan masalah seperti pendarahan berat selama periode menstruasi, atau jika mereka diduga menjadi prakanker atau kanker rahim.

Penanganan juga diperlukan jika telah menyebabkan masalah selama kehamilan, seperti keguguran, atau mengakibatkan infertilitas pada wanita yang ingin hamil, dan polip rahim yang ditemukan setelah menopause.

Metode pengobatan polip rahim meliputi:

  • Obat. Obat polip rahim membantu mengatur keseimbangan hormonal, seperti progestin. Obat ini dapat membantu meringankan gejala, sehingga biasanya gejala akan kembali ketika obat dihentikan.
  • Histeroskopi. Selain dipakai sebagai alat diagnostik histeroskopi juga dapat digunakan sebagai metode pengobatan. Jadi ketika alat itu dimasukkan ke dalam rahim dan ketika terlihat adanya polip, maka langsung dilakukan pengangkatan.
  • Kuretase. Ini juga sama seperti di atas, bahkan terapi bisa dikombinasikan. Teknik kuretase ini efektif untuk polip kecil.

Operasi tambahan mungkin diperlukan jika polip tidak dapat dibuang dengan menggunakan metode di atas, atau jika polip bersifat kanker. Prosedur medis yang disebut dengan histerektomi, atau operasi pengangkatan seluruh rahim, bisa digunakan untuk kasus-kasus di mana sel-sel kanker ditemukan dalam polip rahim.

Pencegahan

Hingga saat ini, belum ada cara yang dapat dilakukan untuk mencegah polip rahim. Oleh karena itu sangat penting untuk melakukan pemeriksaan ginekologi secara teratur. Faktor risiko seperti obesitas, tekanan darah tinggi, atau penggunaan obat tamoxifen perlu dihindari sebagai langkah kehati-hatian.

mari kita berteman di

Situs ini hanya sebagai sumber informasi, tidak boleh dianggap sebagai nasihat medis, diagnosis ataupun anjuran pengobatan. Baca disclaimer