Duh, Akibat Keputihan Bisa Mandul!

Beberapa jenis penyakit akan menimbulkan komplikasi atau penyulit apabila itu berlangsung lama dan tak kunjung sembuh, begitu pula dengan keputihan pada wanita. Apabila tidak diobati dengan baik ada beberapa masalah penyakit akibat keputihan yang harus diwaspadai.

Penyakit akibat keputihan pada wanita masih erat kaitannya dengan sistem reproduksi dan juga sistem perkemihan karena letaknya yang berdekatan, sebagian dapat berlangung ringan, namun ada juga yang berbahaya bahkan sampai menyebabkan kemandulan (infertilitas).

Maksud dari keputihan di sini adalah keputihan yang tidak normal (penyakit), sedangkan kalau keputihan normal maka tidak menimbulkan masalah apa-apan. Ingin tahu beda keputihan yang normal dan yang tidak? silahkan baca: Keputihan Normal vs Penyakit

Berikut daftar penyakit akibat dari keputihan yang berlebihan yang tidak diobati dengan baik:

Vaginitis Bakteri (Bacterial vaginitis)

Vaginitis bakteri berarti iritasi dan peradangan yang terjadi selaput vagina. Masalah ini disebabkan oleh pertumbuhan bakteri yang berlebih. Bakteri Gardnerella merupakan penyebab yang paling sering.

Gejala umum dari vaginitis bakteri termasuk rasa nyeri, kemerahan, gatal pada area kewanitaan, berbau busuk dan keputihan bisanya berwarna kekuningan, dan lain-lain.

Vaginitis Jamur

Sama seperti di atas, tapi kalau yang ini disebabkan oleh infeksi jamur. Gejalanya berupa keputihan berwarna putih seperti gumpalan susu dan gatal di area kewanitaan. Gejala tambahan berupa kemerahan atau rasa sakit di jalan lahir, serta ruam pada pangkal paha.

Untungnya penyakit ini lebih mudah diobati yaitu dengan krim oles atau supositoria yang mengandung obat antijamur, serta obat antijamur oral.

akibat keputihan pada wanita

Radang Panggul

Radang panggul berarti terjadinya infeksi pada organ reproduksi wanita yang berada di dalam panggul. Penyakit radang panggul biasanya disebabkan oleh penyakit menular seksual, seperti infeksi gonore atau klamidia. Inilah penyakit akibat keputihan yang paling berbahaya karena sering menyebabkan kemandulan.

Gejala penyakit radang panggul termasuk keputihan, nyeri perut bagian bawah, demam, nyeri selama “hubungan”, mual, muntah, nyeri punggung bawah, dan perdarahan menstruasi yang berat.

Pengobatan untuk penyakit radang panggul berupa antibiotik, dan paracetamol atau obat anti-inflamasi nonsteroid untuk rasa sakit dan demam. Terkadang operasi diperlukan untuk mengeringkan infeksi yang telah membentuk nanah (abses) pada panggul.

Infeksi Saluran Kemih

Infeksi saluran kemih akibat keputihan terjadi ketika bakteri dari cairan keputihan masuk ke uretra, dan kemudian menyebar ke kandung kemih lalu bisa naik ke ginjal. Sekitar 30 persen dari wanita mengalami infeksi saluran kemih pada beberapa waktu selama hidup mereka, tetapi infeksi saluran kemih sangat jarang pada laki-laki.

Gejala infeksi saluran kemih termasuk rasa sakit saat buang air kecil, peningkatan frekuensi kencing (sering kencing), dorongan konstan untuk buang air kecil (anyang-anyangan), darah dalam urin, demam, dan nyeri perut bagian bawah. Gejala tambahan apabila infeksi menyebar ke ginjal termasuk nyeri punggung, nyeri pinggang, meriyang dan muntah.

Pengobatan infeksi saluran kemih melupti banyak minum air putih, obat penghilang rasa sakit, dan antibiotik. Dalam kasus yang jarang terjadi, infeksi saluran kemih mungkin memerlukan operasi, untuk mengangkat jaringan yang terinfeksi.

Dengan mengetahui berbagai komplikasi akibat keputihan tersebut saya berharap Anda lebih care terhadap diri sendiri, khususnya masalah keputihan pada wanita sehingga secepatnya bisa mendapatkan pengobatan dengan tuntas.

mari kita berteman di

Situs ini hanya sebagai sumber informasi, tidak boleh dianggap sebagai nasihat medis, diagnosis ataupun anjuran pengobatan. Baca disclaimer