6 Pantangan Makanan Ibu Menyusui

Tahkah Anda bahwa ibu menyusui harus memperhatikan setiap makanannya, tentu Anda pun tahu alasannya. Ya, setiap makanan yang ibu konsumsi akan mempengaruhi kualitas dan kuantititas ASI. Kita perlu tahu, makanan apa yang baik untuk ibu menyusui dan makananan apa yang tidak. Pada kesempatan kali ini akan kita bahas mengenai pantangan makanan ibu menyusui yang harus dihindari.

Periode menyusui merupakan masa yang sangat peting bagi bayi dan ibunya, sama pentingnya dengan masa kehamilan. Pada periode menyusui ini hubungan emosional antara bayi dan ibunya akan terbentuk dengan baik, sehingga masa menyusui ini sangat baik bagi perkembangan mental dan psikis bayi, dan pada masa ini bayi akan dapat merasakan besarnya kasih sayang dan kehangatan yang diberikan oleh ibu kepadanya.

pantangan ibu menyusui

Pada dasarnya tidak ada pantangan makanan ibu menyusui dan beberapa ibu menyusui merasa mereka bisa makan apapun yang mereka suka. Adakalanya beberapa makanan yang dimakan tersebut dapat mengubah rasa ASI, meskipun sebagian besar bayi tampaknya menikmati bermacam perubahan rasa ASI tersebut, namun banyak juga bayi yang menolak ASI setelah ibunya mengkonsumsi beberapa makanan tertentu. Hal ini Ini merupakan tanda yang jelas bahwa ada kemungkinan makanan yang ibu makan tersebut mempengaruhi kualitas ASI yang diberikan ibu ke bayi.

Minuman dan Makanan Pantangan Ibu Menyusui 

Ada beberapa makanan yang sebenarnya merupakan pantangan ibu menyusui yang harus dihindari atau sebaiknya dikurangi selama ibu memberikan ASI kepada bayinya, yaitu :

1. Minuman yang mengandung alkohol

Minuman beralkohol harus dihindari, karena alkohol dapat disalurkan ke bayi melalui ASI. Kelebihan alkohol akan memberikan dampak yang buruk terhadap perkembangan saraf bayi. Bayi akan tampak lemas, lunglai, mengantuk, dan tidur lebih lama. Selain itu alkohol juga terbukti dapat mengurangi jumlah ASI yang diproduksi ibu.

2. Makanan yang berasal dari laut

Ikan – ikan laut yang besar seperti ikan hiu, ikan tuna, ikan todak dan sejenisya sebaiknya dikurangi, karena ikan besar ini mengandung mercury yang dapat disalurkan ke bayi melalui ASI. Kelebihan mercury akan memberikan dampak yang buruk terhadap perkembangan saraf bayi.

3. Minuman yang mengandung kafein

Minuman berkafein seperti kopi, soda, dan teh sebaiknya dikurangi, karena kafein yang terdapat dalam minuman tersebut dapat disalurkan ke bayi melalui ASI. Kafein dapat menyebabkan bayi menjadi susah tidur dan rewel, selain itu kafein juga terbukti dapat menimbulkan iritasi pada saluran pencernaan bayi.

4. Makanan yang mengiritasi saluran pencernaan

Beberapa bahan makanan seperti kubis, brokoli dan paprika merupakan makanan yang menghasilkan gas dan membuat kembung, makanya ini menjadi makanan pantangan sebaiknya dikurangi pada saat ibu menyusui, karena makanan- makanan tersebut juga dapat menyebabkan saluran pencernaan bayi menjadi tidak nyaman. Buah – buahan yang mengandung sitrus seperti jeruk, lemon, dan sejenisnya serta makanan yang pedas sebaiknya dikurangi karena makanan – makanan tersebut dapat menimbulkan iritasi pada saluran pencernaan bayi.

5. Makanan yang menimbulkan alergi

Produk olahan dengan bahan dasar susu, kedelai, gandum, telur, kacang – kacangan, jagung seperti es krim, keju, yogurt dan sejenisnyan sebaiknya dikurangi pada ibu yang menyusui, karena produk olahan tersebut adakalanya pada beberapa bayi dapat menimbulkan gejala alergi seperti diare, bercak kemerahan, sakit perut, dan muntah. Oleh karena itu ibu harus selalu memperhatikan sensitivitas bayi terhadap makanan – makanan tersebut. Ketika terbukti bahwa bayi sensitif, maka makanan tersebut menjadi pantangan.

6. Makanan yang mengurangi produksi ASI

Beberapa dedaunan seperti pepermint, petersely, parsley yang merupakan campuran pada teh, sop, obat – obatan herbal sebaiknya tidak dikonsumsi berlebihan , karena dedaunan mint tersebut apabila dikonsumsi dalam jumlah yang banyak dapat mengurangi jumlah ASI yang diproduksi ibu.

Beberapa makanan tersebut merupakan pantangan ibu menyusui, yang apabila dikonsumsi berlebihan dapat mempengaruhi ASI yang diberikan pada bayi, dan pada akhirnya akan mempengaruhi kesehatan bayi. Oleh karena itu penting bagi ibu untuk memperhatikan makanan yang dimakannya agar bayi yang disusuinya dapat tumbuh dan berkembang dengan baik.

mari kita berteman di

Situs ini hanya sebagai sumber informasi, tidak boleh dianggap sebagai nasihat medis, diagnosis ataupun anjuran pengobatan. Baca disclaimer