Chloramfecort obat apa?

Chloramfecort adalah obat topikal (untuk kulit) dalam bentuk krim yang digunakan untuk mengatasi infeksi bakteri yang rentan terhadap antibiotik chlorampenicol yang disertai peradangan. Efek ini tak lain karena Chloramfecort merupakan kombinasi antara antibiotik kloramfenikol dengan kortikosteroid.

Obat yang diproduksi oleh PT. Kimia Farma ini merupakan jenis obat keras yang penggunaannya harus dengan resep dokter. Untuk itu perlu hati-hati dalam menggunakannya, berikut kami ulas kegunaan, dosis lazim, cara pakai, efek samping, kontraindikasi dan kemungkinan interaksi dengan obat lain serta informasi keamanan Chloramfecort jika digunakan oleh ibu hamil atau menyusui.

Ikhtisar Obat Chloramfecort

Jenis obatAntibiotik dan kortikosteroid topikal
KandunganHydrocortisone acetate, chloramphenicol
KegunaanMengobati inflamasi/peradangan pada kulit yang disertai infeksi bakteri yang rentan terhadap chlorampenicol
KategoriObat Resep
KonsumenDewasa
KehamilanKategori C
SediaanChloramfecort cream 10 gram

chloramfecort cream

Mekanisme Kerja

Cara kerja Chloramfecort cream ini dapat dicermati dari kandungan bahan aktifnya yang berupa:

  • Hydrocortisone acetate, merupakan senyawa kortikosteroid yang memiliki efek anti-inflamasi dan dapat menekan sistem imun. Kemampuan anti-inflamasi dari obat ini akibat kemampuannya menekan migrasi leukosit polimorfonuklear dan pembalikan permeabilitas kapiler yang meningkat sehingga dapat mengurangi efek peradangan pada kulit.
  • Chloramphenicol, merupakan antibiotik yang bekerja dengan cara menghambat sintesis protein bakteri yang mengikat subunit 50S dari ribosom bakteri, sehingga mencegah pembentukan ikatan peptida oleh peptidil transferase. Chlorampenicol memiliki kemampuan bakterisidal dan bakteriostatik terhadap bakteri H. influenza, N. meningitidis, S. pneumoniae.

Indikasi atau Kegunaan Chloramfecort

Chloramfecort digunakan untuk mengatasi infeksi bakteri pada kulit yang rentan terhadap antibiotik chloramphenicol dan disertai dengan peradangan yang merespon obat kortikosteroid seperti pada eksim, alergi kulit atau infeksi kulit lainnya.

Kontraindikasi

Tidak semua orang boleh menggunakan obat ini, penderita yang diketahui memiliki kondisi di bawah ini tidak boleh menggunakan:

  • Orang yang memiliki riwayat hipersensitivitas atau alergi terhadap kandungan obat ini serta jenis obat kortikosteroid atau antibiotik lainnya.
  • Tidak diberikan pada area kulit yang mengalami infeksi jamur atau virus.
  • Tidak diberikan pada kulit yang mengalami peradangan akibat TB atau sifilis.

Dosis Chloramfecort dan Cara Penggunaan

Chloramfecort tersedia dalam bentuk sediaan cream dengan kekuatan dosis per gramnya sebagai berikut:

  • Hydrocortisone acetate: 25 mg.
  • Chloramphenicol: 20 mg.

Ingat! Dosis yang tepat sesuai dengan anjuran dokter berdasarkan berat ringannya penyakit, berat badan, usia, dan lain-lain. Adapun dosis yang lazim digunakan adalah sebagai berikut:

Dosis Chloramfecort untuk mengatasi infeksi dan peradangan kulit

  • Dosis dewasa: aplikasikan pada kulit yang sakit 2 kali sehari.

Petunjuk Penggunaan:

  • Gunakanlah obat ini hanya untuk pengobatan luar. Hati-hati penggunaan pada area sekitar mata hidung dan mulut.
  • Selalu ikuti anjuran dokter atau petunjuk penggunaan yang tertera pada kemasan sebelum mulai menggunakannya.
  • Gunakanlah antara satu dosis dengan dosis lainnya pada jarak jam yang sama, misalkan dua kali sehari berarti per 12 jam. Oleh sebab itu, untuk memudahkan usahakan untuk menggunakannya pada jam yang sama setiap hari.
  • Apabila ada dosis yang terlewat akibat lupa, maka begitu ingat dianjurkan untuk segera meminumnya apabila dosis berikutnya masih lama sekitar 5 jam atau lebih. Tidak boleh menggandakan dosis Chloramfecort pada jadwal minum berikutnya sebagai ganti untuk dosis yang terlewat.

Efek Samping Chloramfecort

Chloramfecort umumnya ditoleransi dengan baik. Namun demikian, ada efek samping yang perlu diperhatikan, antara lain sebagai berikut:

  • Kulit kering.
  • Gatal dan iritasi kulit.
  • Rasa seperti terbakar.
  • Pengelupasan kulit.
  • Muncul biang keringat.

Efek Overdosis Chloramfecort

Belum ada data yang menunjukkan adanya efek overdosis penggunaan Chloramfecort. Selain hanya untuk penggunaan luar di kulit, dosisnya juga tidak cukup kuat. Namun efek samping yang berdampak sistemik mungkin terjadi jika digunakan pada area kulit yang luas dan berlangsung lama. Untuk itu gunakan hanya pada area yang terinfeksi dan patuhi anjuran dokter.

Peringatan dan Perhatian

Sebelum dan selama menggunakan obat ini, harap perhatikan hal-hal dibawah ini:

  • Sampaikan pada dokter atau apoteker Anda jika memiliki riwayat alergi terhadap kandungan obat ini atau jenis antibiotik dan kortikosteroid lainnya.
  • Hindari penghentian tiba-tiba saat menggunakan obat ini, karena hal itu dapat meningkatkan risiko munculnya efek samping. Selalu patuhi resep yang diberikan oleh dokter Anda.
  • Hindari penggunaan jangka panjang tanpa resep dokter, efek samping mungkin muncul dan memerparah kondisi. Selain itu kemungkinan resistensi bakteri juga dapat terjadi.

Kehamilan dan Menyusui

Bolehkah Chloramfecort untuk ibu hamil dan menyusui?

  • Bahan aktif Chloramfecort digolongkan dalam kategori C untuk ibu hamil. Hal itu berarti studi pada binatang percobaan memperlihatkan adanya efek samping pada janin (teratogenik atau embriosidal atau efek samping lainnya) dan belum ada studi terkontrol pada wanita, atau studi terhadap wanita dan binatang percobaan tidak dapat dilakukan. Oleh karena itu penggunaan pada wanita hamil sebaiknya dihindari atau jika sangat dibutuhkan saja dan dengan pengawasan dokter.
  • Bahan aktif Chloramfecort diketahui dapat terekstraksi ke dalam ASI ibu menyusui jika digunakan untuk area kulit yang luas dan jangka panjang. Untuk itu penggunaannya sebaiknya dihindari selama masa menyusui.

Interaksi Obat

Potensi interaksi obat terjadi ketika digunakan bersamaan dengan obat lain sehingga dapat mengubah cara kerja obat. Sebagai akibatnya, risiko efek samping dapat meningkat, obat tidak bekerja, atau bahkan menimbulkan efek beracun yang membahayakan tubuh. Oleh sebab itu, penting untuk mengetahui obat apa saja yang Anda konsumsi dan beritahukan kepada dokter.

Beberapa jenis obat dapat berinteraksi dengan Chloramfecort, diantaranya yaitu:

  • Penggunaan bersamaan dengan obat topikal dari jenis antibiotik atau kortikosteroid lain dapat meningkatkan efek obat dan risiko efek sampingnya. Untuk itu konsultasikan dengan dokter Anda jika ingin menggunakan obat topikal (kulit) secara bersamaan.