Tabel Kadar Gula Darah Normal untuk GDS, GDP, GDPP

tabel kadar gula darah normal

Memiliki kadar gula darah normal sangatlah penting, karena gula atau glukosa darah ini berperan menunjang fungsi organ-organ tubuh dan menjaga kesehatan secara umum. Namun, tahukah Anda berapa kadar normal gula darah yang harus Anda miliki? 

Tidak seperti tekanan darah yang angkanya cenderung tak banyak berubah di sepanjang hari, kadar gula darah berfluktuasi sepanjang hari. Tinggi rendahnya glukosa darah berkaitan erat dengan asupan makan, maka tak heran apabila kadarnya lebih tinggi sesaat setelah makan dan lebih rendah saat berpuasa.

Saat makan, organ pencernaan memecah zat-zat makanan yang berukuran besar dan kompleks menjadi molekul yang lebih sederhana sehingga tubuh dapat menyerapnya. Dalam hal ini, karbohidrat dari nasi, tepung, ubi, dan makanan/minuman manis dipecah menjadi glukosa dan diserap tubuh sehingga masuk  ke aliran darah.

Selanjutnya, gula darah yang berperan sebagai sumber energi untuk setiap sel di tubuh ini sebagian ada yang dimasukkan ke dalam sel dan sebagian sisanya dipertahankan dalam aliran darah. Keseimbangan ini diatur oleh hormon insulin dan glukagon.

Insulin dihasilkan oleh pankreas yang jumlahnya meningkat saat terjadi lonjakan gula darah setelah makan. Tak lain, tugas insulin yaitu memasukkan glukosa ke dalam sel. Adapun glukagon, beraksi mengeluarkan cadangan gula saat gula darah menjadi rendah ketika puasa atau sudah lama tak makan.

Hal inilah yang menjadi dasar patokan kenapa kadar gula darah normal itu bukan satu angka pasti, melainkan disesuaikan dengan waktu pemeriksaan, apakah sewaktu alias kapan saja, saat berpuasa, ataukah setelah makan.

Berapa Nilai Kadar Gula Darah Normal yang Dianjurkan?

Berikut tabel lengkap kadar gula darah normal berdasarkan waktu pemeriksaannya:

PemeriksaanKadar NormalKadar Terbaik
Gula darah sewaktu (GDS)< 200 mg/dL< 200 mg/dL
Gula darah puasa (GDP)80 – 125 mg/dL80 – 110 mg/dL
Gula darah 2 jam setelah makan (GDPP)110 – 180 mg/dL110 – 145 mg/dL

(Sumber: PERKENI)

Tabel kadar gula darah di atas menjadi acuan dokter-dokter di Indonesia karena disarikan dari Perkumpulan Endokrinologi Indonesia (PERKENI) yang di dalamnya merupakan dokter-dokter indonesia yang menekuni bidang endokrin termasuk gula darah dan diabetes. PERKENI termasuk organisasi otonom di dalam organisasi IDI.

Keterangan tabel gula darah normal:

  • GDS merupakan kadar gula darah yang diambil kapan saja alias tidak memperhatikan waktu makan, jadi setiap saat di luar puasa dan dua jam setelah makan.
  • GDP merupakan kadar gula darah yang diambil ketika dalam kondisi puasa. Puasa di sini berarti tidak makan dan minum, kecuali air putih selama 8 jam. Untuk memudahkan, biasanya tes ini dilakukan pagi hari sebelum sarapan.
  • GDPP atau gula darah 2 jam postprandial (GD2PP) yaitu kadar gula darah yang diperiksa saat 2 jam setelah minum larutan glukosa 75 gram. Pemeriksaannya dilakukan setelah GDP, yaitu setelah dilakukan pemeriksaan GDP, Anda akan diberikan asupan air dengan 75 gram gula. Baru setelah 2 jam kembali dilakukan pemeriksaan gula darap (GD2PP). Selama selang waktu tersebut, agar hasil akurat, tidak boleh ada pemakaian obat dan asupan makan selain air gula yang telah diberikan.

Pemeriksaan mana yang Anda butuhkan?

Menurut PERKENI, GDS dan GDP adalah tes yang paling wajib dilakukan bagi seseorang yang baru pertama kali periksa dan ia ingin mengetahui keabnormalan gula darah akibat diabetes. Saat kadar GDP dan GDS normal dan kondisi fisik tidak mengarah ke diabetes, maka umumnya pemeriksaan lanjutan tidak diperlukan lagi. Lain halnya jika kadar gula darah tidak normal

So, sudah normalkah hasil cek gula darah Anda?

DISKUSI TERKAIT