Microlax adalah obat pencahar (laksansia) yang digunakan untuk mengatasi susah buang air besar (sembelit) karena feses yang mengeras dan menumpuk di daerah rektum, feses keras dan berukuran besar (mega kolon), dan merasa sakit yang luar biasa di daerah sekitar anus saat mengedan.

Sebelum memutuskan untuk menggunakan obat microlax alangkah lebih baik, jika Anda pelajari dulu indikasi, kontraindikasi, dosis, efek samping, dan informasi penting lainnya di bawah ini.

Mengenal Obat Microlax

Obat ini merupakan golongan obat bebas dan tersedia di apotek dalam bentuk tube 5 ml yang mengandung natrium lauril sulfoasetat 0,045 g, natrium sitrat 0,450 g, PEG 400 0,625 g, sorbitol 4,465 g, asam sorbat 0,005 g, dan air murni 6,250 g.

obat microlax

Microlax merupakan salah satu merk obat pencahar (laksansia) yang tersedia di apotek-apotek di Indonesia. Obat ini digunakan untuk meredakan susah buang air besar, dan gangguan pergerakan usus. Selain itu, dapat digunakan juga dalam persiapan sebelum pemeriksaan usus besar. Obat pencahar atau laksansia merupakan zat yang dapat menstimulasi gerakan peristaltik usus sebagai respon langsung terhadap dinding usus.

Obat pencahar atau laksansia dapat digolongkan berdasarkan farmakologi dan sifat kimiawinya, yaitu seperti berikut:

  • Laksansia Kontak (Zat Perangsang)

Pencahar jenis ini terdiri dari bahan-bahan seperti sennae foliolum, bisakodil, fenolftalein, rhei radix dan oleum ricini yang merangsang secara langsung dinding usus sehingga terjadi peningkatan peristaltik dan pengeluaran isi usus dengan cepat.

  • Laksansia Osmotik

Pencahar jenis ini terdiri dari garam-garam anorganik dari ion-ion divalen seperti, magnesium sulfat, sorbitol, manitol, gliserol, dan laktulosa yang bekerja dengan cara melunakkan tinja dan memperbesar volumenya sebagai suatu rangsangan mekanis atas dinding usus.

  • Laksansia Pembesar Volume

Pencahar yang terdiri dari zat-zat lendir seperti agar-agar, metilselulosa dan CMC dan dan zat-zat nabati psyllium, dan katul.

  • Laksansia Pelicin dan Emollientia

Pencahar yang terdiri dari natrium lauril sulfoasetat, natrium docusenat dan parafin cair. Zat natrium bekerja dengan cara melunakkan tinja dengan jalan meningkatkan penetrasi air ke dalamnya, sedangkan parafin melicinkan penerusan tinja dan bekerja sebagai bahan pelumas.

Aplikasi obat Microlax dengan cara dimasukan ke lubang dubur yang fungsinya untuk memperbaiki gerakan usus dan membantu mengosongkan isi usus tanpa mengiritasinya. Obat ini mudah digunakan dan hanya dalam waktu kurang dari 30 menit sudah bekerja di dalam tubuh baik pada orang dewasa maupun anak kecil.

Microlax bekerja dengan tiga cara kerja sekaligus yaitu, natrium lauril sulfoasetat yang bekerja dengan menurunkan tegangan permukaan feses sehingga feses mudah terbasahi, sorbitol menyerap air ke dalam usus besar atau rektum untuk melunakkan feses yang keras, PEG 400yang akan melumasi rektum sehingga feses mudah dikeluarkan. Dari 3 mekanisme kerja tersebutlah Microlax akan mempermudah buang air besar.

Indikasi dan Kegunaan Microlax

Microlax obat apa? Berdasarkan penjelasan tentang mekanisme kerjanya tersebut, maka obat ini dapat digunakan untuk:

  • Konstipasi rektal dan sigmoid.
  • Konstipasi pada masa kehamilan.
  • Konstipasi habitual.
  • Transitorik pada anak, fekaloma dan skibala.
  • Persiapan pra operasi (partus, ginekologi, pembedahan anus).
  • Persiapan anoskopi dan rektoskopi.

Kontraindikasi

Harap perhatikan! Tidak semua orang boleh menggunakan obat ini, Microlax tidak boleh diberikan kepada orang dengan kondisi di bawah ini:

  • Orang yang memiliki alergi atau hipersensitivitas terhadap salah satu atau beberapa bahan yang terkandung di dalam Microlax.
  • Penderita wasir akut.
  • Penderita radang usus besar.

Dosis Microlax dan Cara Pemakaian

Meskipun dapat dibeli tanpa resep dokter, hendaknya menggunakan obat ini sesuai dengan aturan dosis yang tertera pada kemasan, yaitu sebagai berikut:

Dosis Microlax untuk dewasa dan anak usia diatas 3 tahun:

  • 1 tube dengan memasukkan pipa aplikator seluruhnya pada anus.

Dosis Microlax untuk anak usia 1-3 tahun:

  • ½ tube dengan memasukkan pipa aplikator seluruhnya pada anus.

Beberapa rekomendasi dalam penggunaan obat pencahar, yaitu:

  • Konsumsi lebih banyak serat.
  • Banyak minum air putih.
  • Penggunaan obat pencahar dalam jangka panjang dapat mengakibatkan ketergantungan.

Efek Samping Microlax

Meskipun sudah terbukti aman dan belum pernah ada laporan adanya efek samping, namun pada beberapa orang Microlax mungkin dapat berpotensi menyebabkan efek samping sebagai berikut:

  • Sensasi sedikit perih terkadang dapat dirasakan.
  • Beberapa orang yang mempunyai alergi terhadap Microlax dapat timbul gejala seperti kemerahan pada kulit.
  • Penggunaan berlebihan dan dalam jangka panjang dapat menyebabkan diare dan dalam kondisi yang parah dapat mengakibatkan kekurangan cairan.

Peringatan dan Perhatian

Sebelum dan selama menggunakan obat ini, perhatikan hal-hal berikut:

  • Pencahar hanya digunakan jika benar-benar dibutuhkan (hanya untuk penggunaan jangka pendek).
  • Jangan digunakan pada penderita wasir akut & seseorang yang menderita peradangan pada usus besar.
  • Hindari penggunaan jika diketahui adanya reaksi alergi terhadap salah satu atau beberapa bahan yang terkandung di dalam Microlax.
  • Sebelum penggunaan harap perhatikan tanggal batas kadaluarsa yang tertera pada kemasan.
  • Sebelum penggunaan pastikan sediaan obat masih terbungkus dengan baik dan belum pernah dibuka.
  • Microlax telah terbukti aman digunakan pada anak kecil, wanita hamil, ibu menyusui dan orang dengan usia lanjut. Jika ingin lebih memastikan Anda dapat berkonsultasi dengan dokter.