Bahaya dan Manfaat Telur Asin yang Harus Diperhatikan

Telur asin merupakan salah satu jenis telur yang sudah lazim keberadaannya di tanah air. Belakangan, telur yang kerap disandingkan konsumsinya bersama soto inipun juga kerap digunakan sebagai bumbu/ saus masakan seperti udang saus telur asin dan lain sebagainya. Lantas apa saja kira-kira bahaya dan manfaat telur asin?

Seperti inilah telur asin dibuat…

Sebelum sampai kepada pokok bahasan, kita akan membahas terlebih dahulu proses pembuatan telur asin secara singkat. Singkat kata, telur asin sebenarnya dibuat dari telur bebek yang diasinkan. Baca juga: Keunggulan dan Manfaat Telur Bebek Dibanding Telur Ayam

bahaya manfaat telur asin

Butiran telur bebek yang sudah dibersihkan itu kemudian direndam dalam larutan air garam selama berhari-hari. Beberapa orang merendamnya hanya 12 hari saja, namun ada juga yang sampai 1 bulan lamanya. Tak heran kalau kandungan sodium dari sebutir telur asin kemudian cukup tinggi yaitu 397 mg.

Dalam 1 butir telur asin, terdapat beragam nutrisi sebagai berikut:

  1. 137 kalori
  2. 10,23 gr lemak
  3. 656 mg kolesterol
  4. 165 mg potasium
  5. 1,08 gr karbohidrat
  6. 9,51 gr protein

Selain itu, telur asin juga memuat beragam vitamin dan mineral seperti Vitamin A dan C, kalsium, fosfor, dan zat besi. Uniknya, proses pengasinan telur di atas membuat unsur-unsur tersebut lebih mudah diserap oleh tubuh. Dan bila dibanding dengan telur bebek biasa, protein dalam telur asin juga sudah berubah menjadi asam amino.

Hal ini berbeda bila kondisi telur masih mentah, dimana kandungan lemak dan proteinnya masih menyatu dalam kuning telur. Namun setelah proses pengasinan terjadi, protein tersebut akan terpisah dari lemak. Akibatnya lemak tadi akan berubah menjadi minyak kuning telur.

Kuning telur kemudian mengandung lututrin dan karoten, yang ditandai dengan munculnya warna oranye kemerahan. Dan bila kuning telur asin sudah berubah warna menjadi seperti itu, maka itu tandanya telur siap disajikan atau disantap. Baca juga: Manfaat Kuning Telur yang Sayang Jika Dilewatkan

Ragam Manfaat Telur Asin

Kelebihan telur asin dibanding telur ayam atau bebek adalah lebih kaya kalsium, zat besi, dan garam inorganik lainnya. Oleh sebab itu tak heran bila ada ayang memanfaatkan telur asin sebagai suplemen kalsium dan zat besi.

Berkat kandungan kalsium yang tinggi, maka manfaat telur asin diantaranya:

  • Membentuk dan mempertahankan kepadatan serta kekuatan tulang dan gigi. Selain baik untuk mencegah osteoporosis, kalsium juga dapat mempercepat proses pembekuan darah.
  • Kalsium juga bersifat penunda lapar sehingga baik untuk mereka yang ingin diet secara sehat dan alami. Selain itu, kalsium bisa membantu menstabilkan tekanan darah seseorang karena membantu mengontrol pergerakan otot jantung dan lainnya.
  • Bagi ibu hamil dan wanita yang sedang datang bulan, konsumsi kalsium juga bisa meminimalisir kram perut karena asupan fosfor dan potasium yang dibutuhkan tubuh terpenuhi. Dan yang tak kalah pentingnya adalah kalsium juga dapat mencegah batu ginjal selama jenis kalsium yang digunakan tidak mengandung banyak air.

Selain kalsiumnya, telur asin juga unggul soal zat besinya. Manfaat telur asin yang dapat diperoleh dari kandungan zat besi ini tergolong penting, karena zat besi diperlukan tubuh karena dapat membantu pembentukan hemoglobin, mencegah anemia, menguatkan otot dan fungsi otak. Selain itu, zat besi juga penting untuk menjaga kestabilan suhu badan, mendongkrak metabolisme energi dan kinerja sistem enzim.

Adakah bahaya telur asin?

Akan tetapi meski baik dari segi kalsium maupun zat besinya, konsumsi telur asin yang berlebihan juga bisa menimbulkan bahaya bagi kesehatan.

Dr Kalpana Bhaskaran selalu manajer dari Nutrition Research and Head of Glycemic Index Research Unit di Temasek Polytechnic’s School of Applied Science berpendapat, “konsumsi sebutir telur asin bisa meningkatkan kadar kolesterol dalam tubuh, melebihi jumlah yang direkomendasikan setiap harinya yaitu 300 mg.” Apalagi dalam sebutir telur asin bisa terkandung 300-600 mg kolesterol, tergantung dari proses pembuatannya.

Selain kolesterol, jumlah sodium yang disuguhkan telur asin juga cukup besar. Jadi bila ingin mengonsumsi telur asin, ada baiknya Anda membatasi jumlah garam pada makanan lainnya. Karena batasan sodium yang disarankan setiap harinya maksimal 2000 mg atau 1 sdt (5 ml) saja, maka sebutir telur asin diperkirakan sudah memenuhi 30% dari jumlah yang dibutuhkan tubuh dalam sehari.

Bahaya telur asin diperantarai oleh kandungan kolesterol dan sodium (garam natirum) yang tinggi.

Dan karena telur asin kerap dijadikan bumbu pada masakan, maka besar kemungkinan ada lebih dari 1 butir telur asin yang dipergunakan dalam 1 porsi makanannya. Oleh sebab itu, konsumsi kolesterol dan sodium beresiko meningkat tajam melalui telur asin.

Bila asupan sodium terlalu banyak, maka hal ini tak hanya beresiko meningkatkan tekanan darah, namun juga gangguan medis lainnya seperti penyakit lambung, kanker, ginjal, asma, serta osteoporosis. Oleh karena itu, telur asin sebaiknya dikonsumsi dalam jumlah terbatas pada sekali waktu, apalagi kalau Anda mengidap penyakit tertentu yang berkaitan dengan kolesterol dan tekanan darah tinggi.

Demikianlah beberapa informasi terkait bahaya dan manfaat telur asin yang bisa kami bagikan kali ini. Semoga bermanfaat bagi kita semua.

 

mari kita berteman di

Situs ini hanya sebagai sumber informasi, tidak boleh dianggap sebagai nasihat medis, diagnosis ataupun anjuran pengobatan. Baca disclaimer