10 Masalah Kulit Penderita HIV yang Patut Diwaspadai

Ketika sistem kekebalan tubuh dilemahkan oleh HIV, tubuh menjadi rentan mengalami infeksi. Bagian tubuh yang rentan tersebut diantaranya adalah kulit yang ditandai dengan timbulnya ruam, infeksi, dan lesi. Masalah kulit tersebut dapat menjadi salah satu tanda awal keberadaan HIV di tubuh seseorang. Bahkan kulit penderita HIV sering dipandang sebagai indikator perkembangan penyakit.

Sangat disayangkan bagi mereka yang mengalami masalah kulit, namun menganggapnya sebagai penyakit kulit biasa. Padahal, berdasarkan fakta, sekitar 90 persen penderita HIV memiliki masalah kulit selama perjalanan penyakit. Seperti kita ketahui bahwa penyakit HIV memiliki beberapa tahapan.

Di tahap mana penyakit kulit HIV dapat berkembang?

Pahami tiga tahap perkembangan penyakit HIV berikut:

TahapKeterangan
Tahap infeksi akutVirus bereproduksi dengan cepat dalam tubuh, menyebabkan gejala seperti flu yang parah. Baca: Gejala Awal HIV 3 Bulan Pertama
Tahap latenVirus bereproduksi sangat lambat, dan mungkin penderita tidak merasakan gejala sama sekali. Tahap ini bisa bertahan 10 tahun atau bahkan lebih.
AIDSSistem kekebalan tubuh telah rusak parah oleh HIV. Tahap ini menyebabkan jumlah sel CD4 turun menjadi 200 sel per mm3 (normal: 500-1600 sel per mm3).
Penyakit kulit penderita HIV dapat berkembang selama tahap 1 dan 3. Infeksi jamur sangat umum terjadi ketika sistem kekebalan tubuh berada pada kondisi terlemahnya, yakni tahap ketiga. Infeksi ini sering disebut oportunistik.

Penyakit kulit HIV biasanya merupakan salah satu atau kombinasi dari tiga kategori berikut:

  • Dermatitis umum, atau ruam kulit. Ini yang paling umum terjadi, diantaranya berupa xerosis, dermatitis atopik, fotodermatitis, folikulitis,
  • Infeksi, termasuk bakteri, jamur, virus, dan parasit. Misalnya Herpes zoster dan moluskum.
  • Lesi kulit. Alias perubahan struktur sel kulit hingga menjadi ganas, seperti pada sarkoma kaposi.

Inilah 10 masalah kulit yang kerap dialami oleh penderita HIV/AIDS

1. Ruam HIV

ruam hiv

Ruam HIV biasanya muncul dalam dua bulan pertama setelah seseorang terpapar virus HIV. Kondisi ini dapat disertai dengan beberapa gejala lainnya, seperti demam, kelelahan, sakit tenggorokan dan pembengkakan pada kelenjar getah bening.  Selengkapnya baca di sini: Ciri-ciri Ruam HIV pada Kulit

2. Xerosis

xerosis kulit HIV

Xerosis atau kulit kering memang tidak selalu karena HIV, namun akan lebih sering terjadi pada penderita HIV

Xeroris sering ditandai dengan gatal, bercak bersisik pada lengan dan kaki. Kondisi ini sangat umum, bahkan pada orang tanpa HIV. Ini bisa disebabkan oleh cuaca kering atau panas, dan terlalu banyak terpapar sinar matahari.

3. Dermatitis atopik

dermatitis atopik kulit penderita HIV

Meskipun dermatitis atopik hadir pada orang tanpa HIV atau AIDS, itu lebih parah dan lebih mungkin terinfeksi pada orang dengan HIV atau AIDS.

Dermatitis atopik adalah kondisi peradangan kronis yang sering menyebabkan ruam merah, bersisik, dan gatal. Ini dapat muncul di banyak bagian tubuh, termasuk: kaki, tangan, leher, kelopak mata, lutut, dan siku. Dermatitis atopik dapat diobati dengan krim kortikosteroid, krim perbaikan kulit yang dikenal sebagai inhibitor calcineurin, antibiotik untuk infeksi, atau obat anti-gatal.

4. Folikulitis eosinofilik

folikulitis kulit HIV

Tidak diketahui mengapa orang dengan HIV atau AIDS rentan mengalami folliculitis eosinofik, tetapi diyakini bahwa sistem kekebalan yang menurun dapat menjadi faktor yang berkontribusi.

Folikulitis eosinofilik ditandai oleh benjolan merah gatal yang berpusat pada folikel rambut di kulit kepala dan tubuh bagian atas. Bentuk dermatitis ini paling sering ditemukan pada orang-orang di tahap selanjutnya dari perkembangan HIV.

5. Photodermatitis

foto dermatitis kulit HIV

Obat antiviral, yang digunakan dengan pengobatan HIV dan AIDS, dapat berisiko menyebabkan fotodermatitis.

Photodermatitis terjadi ketika sinar UV dari sinar matahari menyebabkan ruam, lecet , atau bercak kering pada kulit. Selain masalah kulit, penderita juga dapat mengalami nyeri, sakit kepala, mual, atau demam. Kondisi ini biasa terjadi selama terapi obat antiretroviral, ketika sistem kekebalan tubuh menjadi hiperaktif.

6. Prurigo nodularis

prurigo pada kulit hiv

Nodulnya sangat gatal, menyebabkan banyak goresan dan luka.

Prurigo nodularis adalah suatu kondisi di mana gumpalan pada kulit menyebabkan gatal dan penampilan seperti keropeng. Penyakit kulit HIV ini kebanyakan muncul di kaki dan lengan.

Jenis dermatitis yang satu ini mempengaruhi orang dengan sistem kekebalan tubuh yang sangat terganggu. Gatal bisa menjadi sangat parah sehingga menggaruk berulang menyebabkan pendarahan, luka terbuka, dan infeksi lebih lanjut.

Prurigo nodularis umumnya diobati dengan krim steroid atau antihistamin. Dalam kasus yang parah, dokter merekomendasikan cryotherapy (terapi beku).

7. Kutil

kutil pada kulit penderita HIV

Orang dengan HIV atau AIDS cenderung memiliki kasus kutil yang jauh lebih parah, dengan kutil lebih besar dan lebih banyak.

Kutil tumbuh di lapisan atas kulit akibat dari infeksi human papillomavirus (HPV). Bentuknya menyerupai gundukan dengan titik-titik hitam. Ini biasanya ditemukan di tangan, hidung, atau bagian bawah kaki.

Kutil dapat diobati dengan beberapa prosedur, termasuk pembekuan atau pengangkatan melalui operasi minor. Namun, HIV membuatnya jauh lebih sulit untuk disingkirkan karena kemungkinan kambuhnya tinggi.

8. Herpes zoster

herpes zoster pada kulit HIV

Herpes zoster kerap terjadi pada orang dengan daya tahan tubuh yang lemah. Sama halnya dengan penyakit herpes labialis seperti dijelaskan di sini: Ciri-ciri HIV pada Lidah dan Mulut yang Harus Diwaspadai

Penyakit herpes zoster ditandai dengan ruam kulit berupa lepuhan bergerombol yang terasa begitu menyakitkan.

9. Moluskum kontagiosum

moluscum contagiosum pada aids

Moluskum kontagiosum ditandai dengan benjolan berwarna merah muda atau pucat pada kulit. Virus kulit yang sangat menular ini sering mempengaruhi orang dengan HIV.

Benjolan yang disebabkan oleh moluskum kontagiosum biasanya tidak nyeri dan cenderung muncul pada dahi, tubuh bagian atas, bahu, dan kaki. Pilihan pengobatan saat ini termasuk terapi beku dengan nitrogen cair, salep topikal, dan pengangkatan laser.

10. Sarkoma Kaposi

Sarkoma kaposi

Sarkoma kaposi adalah bentuk kanker yang mempengaruhi lapisan kelenjar getah bening atau pembuluh darah. Ditandai dengan lesi kulit coklat gelap, ungu, atau kemerahan. Kanker ini dapat mempengaruhi paru-paru, saluran pencernaan, dan hati. Oleh karenanya dapat menyebabkan sesak napas, kesulitan bernapas, dan pembengkakan kulit.

Lesi ini sering muncul ketika jumlah sel darah putih menurun drastis. Kehadirannya pun sering menjadi tanda bahwa HIV telah berubah menjadi AIDS, dan menunjukkan bahwa sistem kekebalan tubuh sudah sangat lemah.

Lihat sumber

DISKUSI TERKAIT