Kolera : Gejala, Penyebab, Pengobatan

Kolera adalah suatu jenis diare akut yang disebabkan oleh infeksi bakteri Vibrio colerae. Diare yang disebabkan oleh bakteri kolera ini sangat khas dan cukup mudah dibedakan dengan diare pada umumnya. Pada kolera, diare hebat dan sangat berair (tidak ada ampas sama sekali), berwarna putih pucat seperti air cucian beras.

Penyakit kolera dapat menimbulkan permasalahan kesehatan global dan menjadi indikator tingkat perkembangan sosial suatu daerah. Setiap tahunnya terdapat sekitar 1.3 – 4 juta kasus baru dan sekitar 21.000 – 143.000 kematian di seluruh dunia akibat penyakit ini. Kasus infeksi kolera dapat terjadi pada semua usia, dan yang memiliki resiko paling tinggi terinfeksi kolera adalah penduduk yang tinggal di negara-negara berkembang dengan kondisi lingkungan yang kotor, jumlah penduduk yang terlalu padat, tidak tersedia sumber air bersih dan sanitasi yang buruk.

kolera

Penyebab dan Cara Penularan Penyakit Kolera

Bakteri kolera tidak menular secara langsung melalui kontak dari satu orang ke orang lain. Melainkan menular melalui air yang terkontaminasi oleh feses yang berasal dari orang yang terinfeksi kolera. Hal ini disebabkan karena pada feses orang yang terinfeksi masih mengadung bakteri kolera. Bakteri yang ada di dalam feses tersebut dapat kembali ke lingkungan dan kembali menginfeksi orang lain. Orang-orang yang sudah terinfeksi kolera dapat ditemukan bakteri pada fesesnya dengan pemeriksaan mikroskop, selama 1 – 10 hari setelah terinfeksi.

Bakteri penyebab kolera dapat dengan mudah mengkontaminasi makanan dan minuman yang tidak higienis. Cara bakteri mengkontaminasi makanan dan minuman seperti : menggunakan air yang tercemar untuk mencuci buah-buahan dan sayuran, menyirami tanaman, membuat batu es, ikan atau seafood yang hidup dalam air yang terkontaminasi. Air yang terkontaminasi itu juga dapat berasal dari feses dan sanitasi yang buruk. Dari saat mulai terinfeksi yaitu ketika bakteri masuk ke dalam tubuh, sampai dapat menimbulkan gejala biasanya dibutuhkan waktu bervariasi sekitar 12 jam – 5 hari. Bakteri yang masuk melalui makanan yang terkontaminasi itu kemudian akan melepaskan toksin (racun) di dalam saluran pencernaan sehingga menyebabkan diare hebat.

Tanda dan Gejala Kolera

Selain dari diare hebat, toksin dari bakteri dapat menyebabkan pasien muntah-muntah. Diare hebat dan muntah-muntah inilah yang memicu terjadinya dehidrasi atau kekurangan cairan tubuh. Derajat dehidrasi yang timbul bervariasi tergantung dari tingkat keparahan gejala, mulai dari dehidrasi ringan, sedang, dan berat. Semakin berat derajat dehidrasi maka tanda-tanda dehidrasi yang timbul juga semakin berat. Pada saat diare dan muntah juga akan terjadi pengeluaran elektrolit secara berlebihan, sehingga terjadi ketidakseimbangan elektrolit di dalam tubuh.

Tanda-tanda umum dehidrasi :

  • Detak jantung meningkat
  • Elastisitas kulit menurun
  • Timbul rasa haus
  • Jumlah urin menurun
  • Mukosa mulut tampak kering
  • Tekanan darah menurun
  • Kesadaran menurun
  • Kram otot.

Lebih lanjut silahkan baca: Tanda-tanda Dehidrasi yang Harus Anda Waspadai

Penegakan diagnosis kolera cukup mudah, selain dilakukan anamnesis atau wawancara medis terhadap riwayat diare dan lingkungan tempat tinggal, dokter juga melakukan pemeriksaan fisik untuk mengetahui ada tidaknya tanda-tanda dehidrasi. Jika diperlukan dapat dilakukan pemeriksaan sampel feses untuk mengetahui ada tidaknya bakteri kolera di feses.

Langkah Pengobatan Kolera

Sebagian besar kasus infeksi kolera adalah infeksi yang ringan karena pada umumnya pasien sudah mengunjungi dokter sebelum keluhan diare bertambah parah. Infeksi ringan bisa saja tidak menimbulkan gejala apapun dan dapat sembuh dengan pemberian terapi rehidrasi oral. Rehidrasi oral secara mandiri harus segera diberikan untuk menggantikan cairan tubuh yang hilang; dapat dilakukan dengan pemberian oralit, banyak minum, banyak makan sop yang berkuah, dan sebagainya.

Baca juga: Cara Membuat Oralit Sendiri dan Menggunakannya

Sedangkan kasus infeksi kolera yang berat jarang terjadi (hanya sekitar 5-10% dari kasus kolera). Infeksi kolera berat harus ditangani dengan cepat dengan rehidrasi cairan melalui intravenous dan penggunaan antibiotik. Kolera dapat menyebabkan kematian apabila tidak ditangani dengan baik.

Beberapa langkah untuk mengobati kolera :

  • Pemberian antibiotik untuk membunuh bakteri
  • Pemberian oralit untuk menggantikan cairan dan elektrolit yang hilang. Oralit diberikan apabila pasien masi dapat masuk makanan dan minuman secara oral, namun apabila pasien terus menerus muntah, dapat diberikan cairan infus untuk menggantikan cairan dan elektrolit yang hilang.
  • Suplemen zinc untuk mengurangi frekuensi diare

Berbagai macam langkah dilakukan untuk mencegah dan mengontrol penyebaran penyakit, termasuk juga mengurangi angka kematian akibat kolera, diantaranya adalah : pengawasan, air, sanitasi dan kebersihan, vaksin, serta Edukasi.

Pengawasan

Melakukan pemeriksaan sampel feses terhadap orang-orang yang diduga terkena kolera, yaitu sering diare hebat dan sangat berair, sehingga dapat ditegakkan diagnosis dan diberikan pengobatan secara tepat dan tepat.

Pengelolaan air dan sanitasi

Pemantauan sumber air bersih dan sanitasi sangatlah penting untuk mencegah penyebaran bakteri kolera dan waterborne disease (penyakit yang ditularkan langsung melalui air yang terkontaminasi kuman).

  • Membangun tempat penampungan air bersih dan dilakukan klorinisasi untuk membunuh bakteri
  • Melakukan penyaringan air dan sterilisasi perabot rumah tangga
  • Membangun tempat sanitasi yang baik.

Vaksin kolera

Pemberian vaksin kolera secara oral dapat mengurangi resiko terinfeksi kolera, akan tetapi pemberian vaksin kolera tidak dapat menjamin bahwa seseorang tidak akan terinfeksi kolera. Pemantauan terhadap kebersihan sumber air dan sanitasi tetap tidak boleh diabaikan.

Edukasi terhadap masyarakat sekitar

Memberikan pengetahuan umum kepada masyarakat tentang bahaya kolera, menjaga sumber air bersih, dan cara melakukan sanitasi agar masyarakat dapat melakukan pencegahan mandiri terhadap kolera.

DISKUSI TERKAIT

mari kita berteman di

Situs ini hanya sebagai sumber informasi, tidak boleh dianggap sebagai nasihat medis, diagnosis ataupun anjuran pengobatan. Baca disclaimer