Operasi LASIK Mata : Kegunaan, Prosedur, Efek Samping

LASIK adalah singkatan dari Laser-assisted in-situ keratomileusis, operasi mata dengan laser yang tujuannya untuk mengoreksi masalah penglihatan seperti mata minus, plus, silinder, serta mengurangi atau menghilangkan kebutuhan akan kacamata ataupun lensa korektif.

Operasi LASIK mata merupakan suatu prosedur yang paling umum digunakan dalam bedah refraktif. Bedah refraktif itu sendiri merupakan prosedur yang dilakukan untuk mengubah bentuk jaringan transparan berbentuk kubah (kornea) pada lapisan terluar mata. Kornea tidak berwarna (bening) yang menyelimuti bagian hitam pada mata kita.

operasi lasik mata

Hasil yang diinginkan dari operasi LASIK mata adalah agar kornea mampu membiaskan sinar cahaya untuk fokus lebih tepat pada retina, bukan pada beberapa titik di luar retina ataupun sebelum sampai ke retina. Dengan demikian, mata minus, plus ataupun silinder bisa teratasi dan penglihatan akan lebih jelas alias normal kembali.

Kegunaan Operasi LASIK mata

Operasi mata LASIK ini dapat menjadi pilihan bagi Anda yang memiliki salah satu masalah penglihatan umum berikut ini:

  • Rabun Jauh (miopia – mata minus). Ketika bola mata sedikit lebih panjang dari normalnya atau ketika kurva kornea terlalu tajam, sehingga cahaya tidak fokus di retina, melainkan di depan retina sehingga mengaburkan penglihatan jarak jauh. Anda akan melihat benda-benda yang dekat lebih jelas, tetapi untuk objek yang lebih jauh akan terlihat buram. Baca:  Cara Menyembuhkan Mata Minus atau Rabun Jauh Paling Manjur
  • Rabun Dekat (hyperopia – mata plus). Kebalikan dari kondisi di atas, rabun dekat terjadi ketika Anda memiliki lebih bola mata pendek dari normal atau kornea yang terlalu datar, cahaya akan berfokus di belakang retina. Hal ini membuat penglihatan dekat dan kadang-kadang penglihatan jauh menjadi kabur. Baca: Hipermetropi (Rabun Dekat) : Gejala, Penyebab, Pengobatan
  • Astigmatisme (Silinder). Ketika kelengkungan kornea atau permukaannya tidak merata, maka yang terjadi adalah mata silinder, yang mengganggu fokus jatuhnya cahaya dekat dan jauh tidak tepat pada retina. Baca juga: Kenali Ciri-ciri Mata Silinder Berikut Pengobatannya
Dokter mata biasanya tidak langsung menyarankan Anda untuk operasi LASIK, melainkan mencoba cara lain untuk mengoreksi penglihatan Anda, misalnya dengan menggunakan kacamata atau lensa kontak.

Prosedur Operasi LASIK

Sebelum operasi

Sebelum operasi, dokter akan mendiskusikan risiko dan manfaat dari operasi LASIK, apa yang Anda harapkan, apa yang akan terjadi sebelum dan setelah operasi, dan menjawab setiap pertanyaan yang Anda ajukan.

Kemudian dokter akan melakukan pemeriksaan mata pra-bedah, diawali dengan menanyakan riwayat medis dan bedah secara rinci serta melakukan pemeriksaan mata yang komprehensif.

Dalam pemeriksaan mata, dokter akan mengevaluasi tajam penglihatan dan mencari tanda-tanda infeksi mata, radang, mata kering, pupil besar, tekanan mata tinggi atau kondisi mata lainnya. Dokter juga akan mengukur kornea, mencatat bentuk, kontur, ketebalan dan setiap penyimpangan yang ada.

Selama operasi

Operasi LASIK mata biasanya diselesaikan dalam waktu 30 menit atau kurang. Selama prosedur, Anda berbaring telentang di kursi malas.

  • Anda mungkin akan diberi obat untuk membantu agar lebih rileks.
  • Setelah tetes mata mati rasa digunakan pada mata Anda, kemudian dokter menggunakan alat untuk menahan kelopak mata agar selalu terbuka selama prosedur.
  • Cincin hisap akan ditempatkan pada mata sebelum memotong flap kornea, pada saat ini Anda akan merasakan tekanan, dan penglihatan bisa sedikit redup.
  • Ahli bedah mata menggunakan pisau atau pemotong kecil untuk memotong tepi kornea dan menyisakan sedikit bagiannya sebagai engsel. Lapisan kornea yang sudah terpotong (flap) kemudian disingkapkan agar memungkinkan dokter untuk mengakses bagian kornea (lapisan di bawah nya) untuk dibentuk kembali.
  • Menggunakan laser, ahli bedah mata kemudian membentuk ulang bagian-bagian tertentu dari kornea. Setelah selesai, flap dilipat kembali ke tempatnya dan biasanya sembuh tanpa jahitan.
  • Selama operasi, Anda akan diminta untuk fokus pada titik cahaya. Menatap cahaya ini membantu menjaga mata agar tidak bergerak sementara laser membentuk ulang kornea Anda.
  • Jika Anda perlu operasi LASIK di kedua mata, dokter biasanya akan melakukan prosedur pada hari yang sama.
prosedur operasi lasik mata

step-by-step: prosedur operasi LASIK mata

Setelah operasi

Segera setelah operasi, mata Anda mungkin akan terasa gatal, terbakar dan berair. Penglihatan mungkin akan kabur untuk sementarawaktu dan biasanya akan mengalami sedikit rasa sakit, tetapi tenang saja biasanya akan sembuh dengan cepat.

Anda mungkin akan diberi obat nyeri atau obat tetes mata untuk membuat Anda nyaman selama beberapa jam setelah prosedur. Dokter mata mungkin juga meminta Anda untuk memakai pelindung mata di malam hari sampai mata sembuh sempurna.

Anda akan dapat melihat setelah operasi, tetapi penglihatan tidak akan jelas dengan segera. Dibutuhkan sekitar dua sampai tiga bulan setelah operasi untuk dapat melihat dengan jelas.

Dokter akan menganjurkan Anda untuk kontrol, satu atau dua hari setelah operasi guna memeriksa kemungkinan adanya komplikasi ataupun penyulit lainnya. Dan kontrol rutin selama kurun waktu enam bulan juga diperlukan. Konsultasikan dengan dokter kapan Anda boleh melakukan aktifitas normal seperti biasa.

Efek Samping dan Bahaya Operasi LASIK mata

Seperti halnya operasi lain, operasi LASIK terkadang juga diiringi dengan risiko efek samping atau komplikasi yang tidak sesuai harapan, termasuk:

  • Undercorrections. Jika laser hanya menghilangkan terlalu sedikit jaringan kornea, maka hasilnya penglihatan tidak sejelas yang diharapkan. Undercorrections lebih umum terjadi pada orang-orang dengan rabun jauh.
  • Overcorrections. Ada juga kemungkinan bahwa laser menghilangkan terlalu banyak jaringan kornea. Overcorrections mungkin lebih sulit untuk memperbaiki daripada undercorrections.
  • Penglihatan Kembali Buram. Seiring waktu, mata perlahan-lahan kembali ke keadaan semula sebelum operasi. Hal ini bisa terjadi karena kondisi tertentu, seperti penyembuhan luka abnormal, ketidakseimbangan hormon atau kehamilan.
  • Hilangnya penglihatan atau perubahan. Kehilangan penglihatan akibat komplikasi bedah jarang terjadi. Beberapa orang mungkin tidak melihat setajam atau sejelas seperti sebelumnya.
  • Astigmatisme. Silindris dapat disebabkan oleh penghapusan jaringan kornea yang tidak merata. Ini mungkin memerlukan pembedahan tambahan, kacamata atau lensa kontak.
  • Mata kering. LASIK menyebabkan penurunan sementara dalam produksi air mata. Selama enam bulan pertama atau lebih setelah operasi, mata mungkin terasa kering sampai kondisi benar-benar sembuh. Mata kering dapat mengurangi kualitas penglihatan. Dokter mata biasanya menyarankan obat tetes mata periode tersebut.
  • Masalah Flap. Pada saat mengembalikan (melipat kembali) atau menghapus flap kornea selama operasi dapat menyebabkan komplikasi, termasuk infeksi, kelebihan air mata dan peradangan. Lapisan terluar kornea (epitel) juga dapat tumbuh tidak normal di bawah flap selama proses penyembuhan.

Sejak tahun 1996, operasi mata LASIK telah disetujui dan dianggap aman oleh FDA .. LASIK memiliki tingkat keberhasilan yang luar biasa, dengan 96% dari pasien mencapai tajam penglihatan 20/20 atau lebih baik, menurut the American Society of Cataract and Refractive Surgery.

Kondisi yang meningkatkan risiko efek samping

Kondisi kesehatan tertentu dapat meningkatkan risiko yang terkait dengan operasi LASIK atau membuat hasilnya kurang dapat diprediksi. Dokter mungkin tidak merekomendasikan operasi laser untuk mata Anda jika memiliki kondisi tertentu.

Kondisi ini termasuk:

  • Gangguan autoimun, seperti rheumatoid arthritis
  • Kondisi Immunodeficiency disebabkan oleh obat imunosupresif atau HIV
  • Mata kering persisten
  • Penglihatan tidak stabil karena obat, perubahan hormonal, kehamilan, menyusui atau usia lanjut
  • Beberapa kondisi mata, seperti keratoconus, keratitis, uveitis, herpes simpleks yang mempengaruhi area mata, glaukoma, katarak, cedera mata atau gangguan tutup

LASIK mata mungkin tidak dianjurkan jika Anda:

  • Memiliki penglihatan yang cukup baik
  • Memiliki pupil yang sangat besar atau kornea tipis
  • Memiliki pekerjaan yang mungkin akan terpengaruh jika Anda menjalani prosedur LASIK
  • Memiliki perubahan mata terkait usia yang menyebabkan Anda memiliki penglihatan yang kurang jelas (presbyopia)
  • Berpartisipasi dalam olahraga kontak yang mungkin berpotensi mengalami pukulan pada wajah

Jika Anda sedang mempertimbangkan untuk menjalani operasi LASIK mata, diskusikanlah dengan dokter yang menjadi kekhawatiran Anda. Dokter dapat menjelaskan bagaimana operasi bisa bermanfaat bagi Anda dan apakah Anda memenuhi syarat sehingga bisa terhindar dari bahaya dan efek sampingnya.

DISKUSI TERKAIT

mari kita berteman di

Situs ini hanya sebagai sumber informasi, tidak boleh dianggap sebagai nasihat medis, diagnosis ataupun anjuran pengobatan. Baca disclaimer