5 Penyebab Protein Urin Positif pada Ibu Hamil

Selama kehamilan, tubuh mengalami banyak perubahan. Bunda pun harus tahu perubahan mana yang tergolong normal dan mana yang termasuk abnormal sehingga memerlukan perhatian medis. Mengenai protein urin positif, apakah itu normal pada ibu hamil?

protein urin positif selama kehamilan

Adanya sejumlah kecil protein dalam urin selama kehamilan dianggap normal. Namun, pelepasan protein ke dalam urin yang banyak dapat menjadi indikasi terganggunya fungsi ginjal atau stres, dan bahkan dapat menandakan adanya infeksi di dalam tubuh.

Keberadaan protein di dalam urin disebut proteinuria. Pada kondisi ini protein yang terbuang mencapai 300 mg atau lebih selama 24 jam, inilah kriteria proteinuria abnormal selama kehamilan. Protein urin yang positif pada ibu hamil ini dapat diketahui melalui pemeriksaan air seni yang disebut urinalisis.

Pada orang yang tidak hamil, proteinuria dengan kadar protein urin > 150 mg/24 jam sudah dianggap abnormal. Sedangkan pada kehamilan, dianggap proteinuria abnormal ketika protein urin melebihi 300 mg/24 jam.

Berdasarkan kondisi dan penyebabnya, proteinuria dibagi menjadi dua jenis, yaitu kronis dan onset. Disebut proteinuria kronis apabila penyakit ini memang sudah ada sebelum hamil akibat ginjal yang bermasalah. Sedangkan proteinuria onset hanya berkembang selama kehamilan, salah satunya disebabkan oleh preeklampsia.

Inilah daftar lengkap penyebab protein urin positif pada ibu hamil:

1. Preeklamsia

Sindrom ini ditandai dengan tekanan darah tinggi dan protein dalam urin. Proteinuria bersama dengan hipertensi terjadi setelah 20 minggu kehamilan. Biasanya tidak menunjukkan gejala lain tetapi jika kondisinya parah, bunda dapat mengalami sakit kepala, pembengkakan tangan dan wajah, mual, muntah, sakit perut, penurunan buang air kecil dan penglihatan kabur.

Bentuk preeklamsia yang parah akan menyebabkan kegagalan beberapa organ seperti ginjal, hati, otak, mata, jantung dan paru-paru.

2. Eklampsia

Preeklamsia yang disertai dengan kejang-kejang akibat terganggunya fungsi otak. Kejang ini dapat terjadi sebelum, selama atau setelah persalinan. Eklampsia termasuk keadaan darurat obstetri yang memerlukan perhatian medis segera.

3. HELLP Syndrome

Sindrom HELLP dikaitkan dengan preeklamsia dan memiliki gejala yang serupa. Ini adalah kondisi kehamilan yang mengancam jiwa dan salah satu alasan yang dapat menyebabkan keluarnya protein dalam urin. HELLP itu sendiri merupakan singkatan dari H (Hemolysis, pemecahan sel darah merah), EL (Elevated liver enzyme, peningkatan enzim hati) dan LP (low platelet, jumlah trombosit yang rendah).

Gejala awal mungkin tampak seperti preeklamsia. Gejala umum adalah mual, muntah, nyeri perut bagian atas, sakit kepala, perasaan sakit dan penglihatan kabur. Sindrom HELLP dapat mengakibatkan komplikasi serius seperti kerusakan hati dan ginjal, edema paru, abrupsi plasenta dan koagulasi intravaskular diseminata.

Selama kehamilan, sindrom preeklampsia meningkatkan risiko eklampsia dan HELLP. Kondisi ini dapat menyebabkan hasil yang merugikan termasuk berat lahir rendah, kelahiran prematur, lahir mati, pembatasan pertumbuhan intrauterin dan kematian bayi baru lahir.

4. Infeksi di Ginjal atau Saluran Kemih

Protein urin positif pada ibu hamil juga bisa disebabkan oleh infeksi saluran kemih. Kecurigaan itu muncul ketika bunda sering ingin buang air kecil dengan rasa yang tak nyaman, perih atau panas saat berkemih.

Infeksi saluran kemih ini harus segera diobati untuk menghindari kondisi seperti infeksi ginjal yang dapat muncul dalam bentuk sakit punggung, muntah, mual, dan menggigil. Penyakit ini juga dapat memengaruhi kehamilan, seperti kelahiran prematur dan berat lahir rendah.

Jika Anda menderita ISK, dokter akan meresepkan antibiotik yang aman dikonsumsi selama kehamilan.

Baca:

5. Faktor lain

Kondisi seperti dehidrasi, stres berlebih, olahraga berat, demam, penyakit ginjal kronis, leukimia, lupus, radang sendi dan diabetes juga bisa menjadi penyebab protein urin positif selama kehamilan.

Bagaimana mengetahui keberadaan protein dalam urin?

Pertam-tama bunda dapat mencurigainya dengan mengamati tanda dan gejala seperti pembengkakan pada kaki, tangan, dan wajah, serta perubahan pada air seni yang terlihat berbusa. Namun tak semua air seni berbusa menandakan proteinuria, baca: Penyebab Air Kencing Berbusa dan Pengobatannya

Penting untuk menemui dokter ketika bunda mengalami gejala di atas. Selanjutnya pemeriksaan dan tes penunjang akan dilakukan untuk memastikan keberadaan protein dalam urin dengan cara berikut:

1. Tes dipstick

Disebut juga dengan carik celup. Caranya dengan menampung urin di dalam sebuah wadah lalu dicelupkan strip pemeriksaan ke dalamnya. Strip mengandung warna-warna yang menunjukkan jenis zat yang diperiksa, diantaranya glukosa, protein, dll. Setelah bersentuhan dengan urin beberapa saat, blok warna pada strip tersebut dapat berubah sesuai kandungan yang ada di dalam urin.

protein urin positif satu sampai empat

tes urin untuk memeriksa protein

Hasil perubahan warna kemudian dibandingkan dengan warna rujukan. Hasil dari pemeriksaan untuk proteinuria disimpulkan secara kualitatif, yaitu protein urin positif satu (+1) hingga positif empat (+4).

2. Tes protein urin 24 jam

Berbeda dengan dipstick yang hanya memeriksa urin di satu waktu dan hasilnya kualitatif, pemeriksaan protein urin 24 jam dilakukan pada sampel urin selama 24 jam penuh, hasilnya pun kuantitatif dalam satuan miligram (mg).

Tes dapat dilakukan di rumah atau di rumah sakit. Bunda harus mengumpulkan urin selama 24 jam dalam wadah. Biasanya, urine pertama segera setelah  bangun di pagi hari tidak dihitung. Bunda perlu mengumpulkan urin dari waktu berikutnya selama 24 jam ke depan untuk kemudian dianalisis di laboratorium.

Pemeriksaan urin tidak hanya diperlukan saat munculnya gejala-gejala proteinuria, sebenarnya ini adalah pemeriksaan rutin yang dilakukan pada ibu hamil saat kunjungan prenatal secara berkala.

Bagaimana penanganan protein urin positif pada ibu hamil?

Adanya sejumlah besar protein dalam urin selama kehamilan bukanlah penyakit yang berdiri sendiri dan karenanya penanganan akan disesuaikan dengan penyebabnya. Jadi mengindentifikasi penyebab pastinya adalah kunci utamanya.

Misalnya, jika protein positif akibat diabetes, maka bunda harus mengendalikannya dengan berolahraga, minum obat yang diperlukan, dan makan makanan yang tepat. Jika penyebab proteinuria adalah ISK, maka yang diperlukan adalah perawatan infeksi saluran kemih.

Di sisi lain, proteinuria selama kehamilan bisa menjadi kondisi serius yang tidak bisa dianggap enteng. Saat gejala-gejala proteinuria muncul, penting untuk segera berkonsultasi dengan dokter guna mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat. Penanganan secepatnya menjadi kunci pokok mencegah bahaya lebih lanjut, baik terhadap diri ibu ataupun janinnya.

DISKUSI TERKAIT